CONTROVERSY

Produk Suplemen Timbulkan Risiko Ginjal Kronik

http://republika.co.id/berita/89746/Produk_Suplemen_Timbulkan_Risiko_Ginjal_Kronik

Produk Suplemen Timbulkan Risiko Ginjal Kronik

By Republika Newsroom
Selasa, 17 November 2009 pukul 04:44:00

YOGYAKARTA–Berbagai produk suplemen yang beredar disinyalir mengandung satu atau lebih bahan yang dapat menimbulkan risiko penyakit ginjal kronik pada pengonsumsinya, kata ahli penyakit ginjal dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Bambang Djarwoto SpPD.

“Satu produk suplemen mengandung vitamin, mineral, bahan-bahan yang berasal dari tumbuhan, asam amino, dan bahan yang digunakan untuk meningkatkan kecukupan gizi seperti konsentrat, metabolit, konstituen, ekstrak, dan beberapa bahan kombinasi,” katanya di Yogyakarta, Senin.

Pada seminar penggunaan “food supplement” yang rasional, ia mengatakan, minuman suplemen engeri mengandung multivitamin, kafein, taurin, mineral, dan glukosa. Taurin hingga kini masih diragukan keamanannya, apalagi jika dikonsumsi setiap hari.

“Uji coba pada binatang, dengan memberikan minuman yang mengandung dosis taurin 462 miligram (mg) per kilogram berat badan (kgbb) per hari pada babi dapat menimbulkan infiltrasi lemak pada hepar,” katanya.

Terdapat keterkaitan kebiasaan mengonsumsi produk suplemen termasuk minuman suplemen energi dengan kejadian cuci darah akibat penyakit gagal ginjal kronik.

“Produk suplemen bersifat dose-dependence, yakni semakin banyak dikonsumsi, risiko untuk mengalami gagal ginjal kronik juga semakin tinggi,” kata dosen Fakultas Kedokteran UGM ini.

Menurut dia, Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM) tidak menggolongkan berbagai produk suplemen sebagai obat. Oleh karena itu, terkait dengan aspek perizinan untuk produksi dan pengontrolan peredarannya tidak seketat obat.

Dalam hal ini diperlukan sikap kehati-hatian masyarakat dalam mengonsumsi produk suplemen secara bebas. Masyarakat juga perlu mencermati komposisi dan daftar bahan-bahan yang terkandung.

Sehubungan dengan hal itu, masyarakat diharapkan mempertimbangkan kembali kebiasaan mengonsumsi produk suplemen. “Masyarakat jangan hanya merasa gengsi, terbawa tren atau memenuhi faktor sugesti. Masyarakat juga perlu melihat kondisi tubuh, manfaat yang diinginkan, dan daya beli,” katanya. ant/ahi

Advertisements

Studi: Obat Tamiflu tak Cocok Buat Orang Dewasa Sehat

Studi: Obat Tamiflu tak Cocok Buat Orang Dewasa Sehat
By Republika Newsroom
Minggu, 23 Agustus 2009 pukul 00:49:00 <!–

Iklan 468x60

–>

Studi: Obat Tamiflu tak Cocok Buat Orang Dewasa SehatPHARMACYVIS.COM

WASHINGTON–Obat flu Tamiflu dan Relenza mungkin tak cocok untuk mengobati influenza musiman pada orang dewasa yang sehat, kata beberapa peneliti Inggris, Jumat.”Merekomendasikan penggunaan obat anti-virus bagi perawatan orang yang memiliki beberapa gejala tampaknya bukan jalur tindakan yang paling cocok,” tulis Jane Burch dari University of York, dan rekannya.

Studi mereka, yang disiarkan di dalam “Lancet Infectious Diseases”, mendukung saran dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) –yang menyatakan pasien sehat yang terserang flu babi H1N1 tanpa menderita komplikasi tak memerlukan pengobatan anti-virus.Tamiflu, yang dibuat oleh perusahaan Swiss, Roche, berdasarkan lisensi dari Gilead Sciences Inc., adalah pil yang dapat mengobati dan mencegah segala jenis virus influenza A.

Zanamivir, yang dibuat oleh GlaxoSmithKline, berdasarkan lisensi dari perusahaan Australia, Biota, dan dijual dengan merek Relenza, adalah obat hirup di klas yang sama.WHO sangat menyarankan penggunaan kedua obat itu buat perempuan hamil, pasien dengan kondisi medis yang mendasari dan anak-anak yang berusia di bawah 5 tahun, karena mereka menghadapi resiko yang meningkat terhadap penyakit yang lebih parah.

Tim Burch mengkaji beragam studi yang diterbitkan mengenai Tamiflu dan Relenza. “Kami menyajikan hasilnya buat orang dewasa yang sehat dan orang yang menghadapi resiko komplikasi yang berkaitan dengan influenza,” tulis mereka.Mereka mendapati kedua obat tersebut, rata-rata, memangkas setengah hari hari saat pasien sakit. Influenza biasanya mempengaruhi orang selama sekitar satu pekan.

Obat itu memberi hasil sedikit lebih baik pada orang yang memiliki resiko komplikasi, seperti pasien yang menderita diabetes atau asme, sementara Relenza mengurangi rasa sakit hampir satu hari dan Tamiflu sebanyak tiga-perempat per hari.Itu menunjukkan obat tersebut mesti diberikan kepada orang yang paling memerlukannya, kata para peneliti tersebut.

Banyak negara telah menimbun kedua obat itu. Flu babi H1N1 telah dinyatakan sebagai wabah dan menyebar ke seluruh dunia. Para pejabat kesehatan AS, Jumat, mengatakan penyakit tersebut masih bertambah parah di Jepang, kondisi membaik di Inggris dan masih aktif di Amerika Serikat.

Flu jarang menyerang di semua ketiga negara itu pada Agustus. Pabrik global menduga tak dapat menyediakan vaksin tersebut sampai akhir September atau Oktober. ant/rtr/kpo

Vaksinasi Flu Burung Kurang Efektif

Vaksinasi Flu Burung Kurang Efektif
Selasa, 6 Januari 2009 | 22:00 WIB

JAKARTA, SELASA – Vaksinasi flu burung pada unggas ternyata tidak efektif untuk mematikan virus itu di dalam tubuh unggas sehingga tidak bisa mengendalikan penyebaran virus itu kepada manusia. Bahkan, vaksinasi secara sembarangan justru bisa meningkatkan tingkat keganasan virus tersebut dan berpotensi besar menular kepada manusia.

Menurut peneliti dari Tropical Disease Diagnostic Center (TDDC) Universitas Airlangga, drh CA Nidom, Selasa (6/1), di Jakarta, hasil riset yang dilakukan menunjukkan vaksinasi pada semua jenis ayam, baik ayam buras atau kampung maupun ayam ras pedaging, tidak ada manfaatnya untuk mencegah penularan pada manusia.

Dalam riset itu, tim peneliti membandingkan antara kelompok ayam yang diberi vaksin flu burung dan ayam yang tidak diberi vaksin. Setelah dipaparkan dengan virus flu burung, ayam yang tidak mendapat vaksin langsung mati. Adapun ayam yang telah divaksin dan terbentuk antibodinya terlihat sehat meski telah dipaparkan dengan virus itu.

Namun ternyata feses atau kotoran ayam yang sudah divaksin itu positif mengandung virus flu burung sampai hari keenam atau hari terakhir pemeriksaan laboratorium. “Jadi, dari aspek penyebaran virus itu pada manusia, vaksinasi tidak punya manfaat apa pun, tetapi bisa mencegah kematian pada unggas,” ujarnya.

Maka dari itu, pemerintah sebaiknya mengalihkan dananya yang semula untuk vaksinasi massal flu burung menjadi dana untuk kompensasi bagi para peternak yang unggasnya mati akibat terserang flu burung. Yang perlu dilakukan adalah, pengawasan flu burung secara nasional untuk memetakan daerah di mana ada unggas yang terinfeksi flu burung, ujarnya.

Selain itu, restrukturisasi industri perunggasan mendesak dilakukan. Salah satunya adalah, melarang perdagangan ayam hidup di pasar unggas, mengontrol lalu-lintas unggas antar daerah, dan melarang peternakan unggas di kawasan pemukiman.”Pengendalian flu burung tidak bisa hanya dilakukan peternak, tetapi harus berskala nasional,” kata Nidom.

Pasien Sindrom Stevens-Johnson Depok Pulih

By Republika Newsroom
Rabu, 04 Maret 2009 pukul 14:34:00

Pasien Sindrom Stevens-Johnson Depok PulihCORBIS.COMPEMICU: Salah satu pemicu Sindrom Stevens-Jhonson adalah obat-obatan. Pasien seharusnya mengkonsultasikan setiap obat yang akan dikonsumsi

DEPOK-Bocah penderita Stevens-Johnson Syndrome yang sempat diisukan sakit karena diimunisasi TT (tokso tetanus) di Kota Depok, Syadiah (7 tahun) dinyatakan pulih setelah 18 hari dirawat di RS Sentra Medika, Depok. Sementara pengawasan konsumsi obat-obatannya masih diperketat.

”Kondisi terakhir Syadiah memungkinkan untuk berobat jalan dan dinyatakan 99 persen sembuh,” terang dokter spesialis anak RS Sentra Medika yang merawat pasien, Indra Sugiarno, Rabu (4/3).

Setelah lepas infus lima hari lalu, ujar Indra, Syadiah langsung dikenalkan makanan padat. Bahkan, kini ia bisa makan hidangan favoritnya, mie instan. Selain itu, dokter kulit RS Sentra Medika masih terus memantau kondisi kulit ari pasien pasca pengelupasan seminggu sekali. Lantaran warna kulit Syadiah tidak rata akibat terkelupas (hipopigmentasi).

Saat ditanya tentang penyebab penyakit Syadia, Indra belum bisa memastikan karena ada beberapa faktor pemicu, seperti obat, makanan, genetik serta faktor lainnya yang belum diketahui ilmu medis. Namun, ia memastikan penyakit Syadiah ini bukan disebabkan karena imunisasi.

”Kemungkinan besar Syadiah punya faktor genetik yang menyebabkan dia rentan terkena Stevens-Johnson Syndrome dan dari obat-obatan yang diminum,” terangnya. Maka, orangtua Syadiah harus mengkonsultasikan terlebih dulu obat yang dikonsumsi. Terutama dua jenis obat yang acapkali jadi sumber penyakit ini, yaitu obat antikejang dan antiasam urat.

Beruntungnya, resiko fatal sindrom ini pada Syadiah hanya sekitar 30 persen. Sehingga ia bisa pulih lebih cepat dan terhindar dari kondisi yang memberatkan penyakit ini, seperti perlengketan saluran pernafasan dan pencernaan yang saling berhadapan di rongga dalam.

Di kesempatan yang sama, Sadiyah yang selama perawatan terkesan takut diekspos, saat jumpa pers kemarin ia mau menjawab pertanyaan wartawan dengan sedikit malu-malu. “Saya besok pengen sekolah dan ketemu teman-teman,” ujarnya.

Sementara itu, ayah Syadiah, Prasetyo merasa bersyukur atas kesembuhan putrinya. Ia juga mengaku merasa terbantu dengan penanganan medis RS Sentra Medika yang tanggap serta berterima kasih pada Dinkes Kota Depok yang membantu masalah pembiayaan melalui Jamkesmas.

Sebelumnya, kasus Syadiah ini menyeret Dinkes Kota Depok yang dituding tidak mendiagnosa terlebih dulu anak-anak yang ikut imunisasi. Akibatnya, Syadiah yang menjadi salah satu peserta imunisasi tiba-tiba mengalami sakit yang mengakibatkan kulit tubuhnya menghitam dari wajah hingga pangkal paha. c84/itz

Kontroversi Vaksin

Kontroversi Vaksin

By Republika Newsroom
Senin, 22 Desember 2008 pukul 09:22:00 <!–

Iklan 468x60

–>

Kontroversi Vaksin

Kalau kita mau telaah lebih lanjut, masih banyak sekali jenis-jenis vaksin yang bersumber dari bahan-bahan yang diharamkan.

Vaksin adalah sebuah senyawa antigen yang berfungsi untuk meningkatkan imunitas tubuh terhadap virus. Terbuat dari virus yag telah dimatikan atau “dilemahkan” dengan menggunakan bahan-bahan tambahan lainnya seperti formalaldehid, thymerosal dan lainnya. Sedangkan vaksinasi adalah suatu usaha memberikan vaksin tertentu ke dalam tubuh untuk menghasilkan sistem kekebalan tubuh terhadap penyakit /virus tersebut.

Vaksin terdiri dari beragam jenis. Jenis-jenis vaksinasi yang ada antara lain vaksin terhadap penyakit hepatitis, polio, Rubella, BCG, DPT, Measles-Mumps-Rubella (MMR) cacar air dan jenis penyakit lainnya seperti influenza. Di Indonesia, vaksinasi yang umum dilakukan pada bayi dan balita adalah Hepatitis B, BCG, Polio dan DPT. Selebihnya seperti vaksinasi MMR adalah bersifat tidak wajib. Ada pun vaksinasi terhadap penyakit cacar air (smallpox) termasuk vaksinasi yang sudah tidak dilakukan lagi di Indonesia.

Vaksin dan sistem kekebalan tubuh
Pemberian vaksin dilakukan dalam rangka untuk memproduksi sistem immune (kekebalan tubuh) seseorang terhadap suatu penyakit. Berdasarkan teori antibodi, ketika benda asing masuk seperti virus dan bakteri ke dalam tubuh manusia, maka tubuh akan menandai dan merekamnya sebagai suatu benda asing. Kemudian tubuh akan membuat perlawanan terhadap benda asing tersebut dengan membentuk yang namanya antibodi terhadap benda asing tersebut. Antibodi yang dibentuk bersifat spesifik yang akan berfungsi pada saat tubuh kembali terekspos dengan benda asing tersebut.

Dr Willian Howard dari USA mengatakan bahwa tubuh telah memiliki metodenya sendiri untuk pertahanan, yang tergantung pada vitalitas tubuh pada saat tertentu. Jika vitalitas tubuh cukup, maka tubuh akan bertahan terhadap seluruh infeksi, tetapi sebaliknya jika tidak maka pertahanan akan lemah. Sesungguhnya kita tidak dapat mengubah vitalitas tubuh menjadi lebih baik justru dengan menggunakan berbagai jenis racun (vaksin) ke dalam tubuh tersebut.

Vaksin dan injauan kehalalannya
Pekan Imunisasi Nasional (PIN) yang diselenggarakan di Indonesia pada Agustus tahun lalu, sempat bermasalah dibeberapa wilayah di Indonesia. Permasalahannya adalah beberapa daerah tersebut (Jawa Barat, Jawa Timur, Lampung dan Banten) menolak pemberian vaksin polio karena diragukan kehalalannya. Dalam proses pembuatan vaksin tersebut menggunakan ginjal kera sebagai media perkembangbiakan virus.

Memang kalau kita mau telaah lebih lanjut, masih banyak sekali jenis-jenis vaksin yang bersumber dari bahan-bahan yang diharamkan. Seorang pakar dari Amerika mengatakan bahwa vaksin polio dibuat dari campuran ginjal kera, sel kanker manusia, serta cairan tubuh hewan tertentu termasuk serum dari sapi, bayi kuda dan ekstrak mentah lambung babi.

Selain sumber-sumber di atas, beberapa vaksin juga dapat diperoleh dari aborsi calon bayi manusia yang sengaja dilakukan. Vaksin untuk cacar air, Hepatitis A, dan MMR diperoleh dengan menggunakan fetal cell line yang diaborsi, MRC-5 dan WI-38. Vaksin yang mengandung MRC-5 dan WI-38 adalah beberapa vaksin yang mengandung cell line diploid manusia.

Penggunaan janin bayi yang sengaja digugurkan ini bukan merupakan suatu hal yang dirahasiakan kepada publik. Sel line janin yang biasa digunakan untuk keperluan vaksin biasanya diambil dari bagian paru-paru, kulit, otot, ginjal, hati, thyroid, thymus dan hati yang diperoleh dari aborsi yang terpisah. Penamaan isolat biasanya dikaitkan dengan sumber yang diperolah. Misalnya WI-38 adalah isolat yang diperoleh dari paru-paru bayi perempuan berumur tiga bulan.

Status Kehalalan
Di lihat dari segi bahan memang masih ada yang meragukan dalam proses pembuatan vaksin. Namun dari segi manfaat, vaksinasi ini cukup efektif dalam menekat tingkat terjangkitnya berbagai penyakit, khususnya yang berkaitan dengan serangan virus.

Di tengah kontroversi tersebut MUI telah menetapkan keputusan No 16 tahun 2005 yang mengeluarkan fatwa kehalalan atas vaksin polio. Hal ini berkaitan dengan suatu kaidah usul fikih yang mengatakan bahwa mencegah kemudharatan lebih didahulukan daripada mengambil manfaatnya. Demikian alasan yang dijadikan dasar hukum pengambilan keputusan terhadap kehalalan vaksin polio sekalipun diketahui bahwa vaksin tersebut disediakan dari bahan yang meragukan. Dalam keadaan darurat, di mana vaksin halal belum ditemukan, maka hal itu bisa dilakukan untuk mencegah mudharat yang lebih besar, yaitu terjangkitnya penyakit yang membahayakan.

Namun demikian kita tidak bisa hanya bertahan pada kondisi darurat, melainkan juga melakukan usaha untuk perbaikan. Seperti misalnya usaha yang akan dilakukan oleh PT Bio Farma yang dalam tiga tahun mendatang akan memproduksi vaksin polio halal. Mudah-mudahan usaha ini segera bisa diwujudkan, sehingga masyarakat bisa lebih diuntungkan dengan ketersediaan vaksin halal. Dengan demikian pencegahan penyakit itu bisa dilakukan dengan bahan-bahan yang berasal dari yang halal. Elvina Agustin Rahayu dan Nur Wahid, Auditor LPPOM MUI/dokrep/Desember 2006

Susu Sapi Bikin Bayi Alergi

Susu Sapi Bikin Bayi Alergi
Selasa, 12 Mei 2009 | 22:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Dokter spesialis anak ahli imunologi Dr Zakiudin Munasir mengatakan, susu sapi dan produk turunan susu sapi lainnya merupakan penyebab alergi terbesar, terutama pada bayi.

Dr Zakiudin Munasir, dalam seminar “Apakah Alergi diturunkan Secara Genetik” di Jakarta, Selasa, mengatakan, susu sapi yang merupakan protein asing utama bagi bayi pada bulan-bulan awal kehidupannya berpotensi menimbulkan reaksi alergi yang pertama kali, dengan gejala-gejala pada saluran cerna seperti diare dan muntah.

Menurut dia, adanya protein asing dalam tubuh bayi dan ditambah kondisi saluran pencernaannya yang belum sempurna, sehingga bayi rentan mengalami alergi yang diakibatkan oleh susu sapi ini.

“Makanan yang cocok untuk bayi adalah ASI (air susu ibu). Itulah sebabnya, bayi disarankan diberi ASI (air susu ibu) eksklusif, setidaknya hingga usia 6 bulan,” kata Zakiudin.

Fungsi ASI dalam mencegah alergi karena mengandung zat gizi lengkap yang dibutuhkan bayi, termasuk protein “Hypo allergenik”, DHA, probiotik dan kolostrum yang dapat melindungi bayi dari alergi.

Alergi merupakan reaksi kekebalan tubuh yang menyimpang atau berubah dari normal yang dapat menimbulkan gejala merugikan tubuh mulai dari gangguan pernafasan, kulit hingga mata.

Selain susu sapi, Zaikudin juga menyebut makanan lain, seperti telur, makanan laut, kacang-kacangan dan masih banyak lagi macamnya pemicu alergi.

Zakiudin menjelaskan bahwa angka kejadian alergi terus meningkat sejalan dengan perubahan pola hidup masyarakat yang semakin modern.

Dia menyebut, banyaknya zat yang terkandung di dalam makanan dan minuman, selain itu tingginya polusi saat ini merupakan penyebab terjadinya alergi.

“Memang alergi di Indonesia tidak sebesar di negara maju lainnya, namun ityu perlu diwaspadai,” tegasnya.

Zakiudin menyebut tiga tindakan pencegahan terjadinya alergi, yakni menghindari pencetus alergi, menjalani hidup sehat dan memakai obat-obatan.

“Jika terjadi alergi, hindari makanan atau hal lain yang menjadi pemicunya. Jika sudah terjadi yang lakukan dengan obat-obatan atau terapi,” katanya.

Terkait pengobatan alergi, dokter biasanya memberikan obat-obatan seperti antihistamin dan kortikosteroid (baik yang diberikan lewat mulut, suntikan, maupun inhalasi) untuk memperkuat dinding sel mast dalam tubuh pasien.

Depkes: Vaksin Meningitis tak Berenzim Babi

http://www.republika.co.id/koran/14/48813/Depkes_Vaksin_Meningitis_tak_Berenzim_Babi

Depkes: Vaksin Meningitis tak Berenzim Babi

Kamis, 07 Mei 2009 pukul 22:45:00

MEDAN — Departemen Kesehatan RI melalui Dirjen Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2PL), Prof dr Tjandra Yoga Adhitama, memastikan bahwa vaksin meningitis yang disuntikkan kepada jamaah haji dan umrah tidak mengandung bahan dari babi. Untuk itu, para calon jamaah haji atau umrah diminta agar tak ragu dengan suntik meningitis yang dilakukan Depkes.

“Kepastian tidak adanya kandungan babi ini merupakan penjelasan resmi dari Depkes RI bahwa vaksin meningitis untuk calon jamaah haji dan umrah tidak mengandung bahan dari babi,” ujar Kepala Dinas Kesehatan Sumatra Utara, dr Candra Syafei SpOG, yang mengutip surat resmi dari Depkes tersebut, kemarin (6/5).

Dalam surat tertanggal 4 Mei 2009 yang dikeluarkan melalui Pusat Komunikasi Publik Depkes RI itu, Dirjen P2PL menyatakan, vaksin yang digunakan calon jamaah haji dan umrah Indonesia adalah vaksin meningitis Mencevax ACWY. Dalam proses pembuatannya, vaksin ini menggunakan kultur media yang bebas binatang, termasuk bebas dari >material bovine (sapi) dan porcine (babi).

“Jadi, vaksin meningitis yang digunakan jamaah haji dan umrah tidak mengandung unsur babi,” ujar Candra yang mengutip pernyataan Dirjen P2PL dalam surat tersebut. Bahkan, lanjut Candra, dalam surat tersebut, Depkes RI menyatakan, vaksin itu juga digunakan jamaah haji dari Arab Saudi, Iran, Nigeria, Yaman, Malaysia, Filipina, Singapura, Pakistan, Bangladesh, Ghana, India, Kazakstan, Kuwait, Lebanon, dan lain-lain.

Candra menambahkan, Pemerintah Arab Saudi mewajibkan setiap jamaah haji atau umrah divaksin meningitis agar terhindar dari penyakit radang selaput otak. Menurut dia, gejala klinis penyakit itu adalah demam (panas tinggi) mendadak, nyeri kepala, mual, muntah, ketahanan fisik melemah, dan kemerahan di kulit. Pada keadaan lanjut, kesadaran menurun sampai koma serta terjadi pendarahan.

“Berkumpulnya populasi dalam jumlah besar dari berbagai negara di Arab Saudi, seperti pada musim haji, berpotensi terhadap penyebaran kuman dan penyakit. Karena itu, pemberian vaksinasi merupakan upaya yang penting dalam memberi perlindungan kesehatan jamaah haji,” ujar Candra.

Penjelasan Depkes itu berbeda dengan hasil temuan Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan LPPOM MUI Sumatra Selatan. Berdasarkan hasil penelitian dengan melibatkan Universitas Sriwijaya, LPPOM MUI Sumsel menemukan adanya kandungan enzim <I>porchin<I> dalam vaksin meningitis untuk jamaah haji dan umrah.

Direktur LPPOM MUI Pusat, Muhamad Nadratuzzaman Hosen, juga sempat mengatakan, kasus vaksin meningitis mengandung enzim babi ini merupakan kasus lama. ”Departemen Kesehatan juga tahu, tapi hanya didiamkan. Banyak vaksin yang mengandung enzim babi, bukan vaksin meningitis saja,” ungkapnya.  nin/hri

MUI: Vaksin Meningitis Mengandung Enzim Babi

http://www.republika.co.id/koran/14/46293/MUI_Vaksin_Meningitis_Mengandung_Enzim_Babi

MUI: Vaksin Meningitis Mengandung Enzim Babi

Sabtu, 25 April 2009 pukul 21:26:00

LPPOM MUI Sumatra Selatan menemukan fakta vaksin meningitis mengandung enzim porchin dari babi.PALEMBANG — Majelis Ulama Indonesia Sumatra Selatan (MUI Sumsel) mengingatkan pemerintah untuk mengganti vaksin meningitis (radang selaput otak) yang biasa digunakan untuk jamaah haji dan umrah. Pasalnya, vaksin meningitis itu mengandung enzim porchin yang berasal dari babi.Ketua MUI Sumsel, KH Sodikun, menegaskan, kandungan enzim babi dalam vaksin meningitis terungkap setelah Lembaga Pengkajian Pangan Obat-obatan dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) di provinsi itu melakukan penelitian dengan melibatkan pakar dari Fakultas Kedokteran Universitas Sriwijaya (Unsri).”MUI Sumsel melakukan penelitian tersebut, setelah tiga bulan lalu mendapat laporan tentang adanya kandungan enzim babi dalam vaksin meningitis,” ungkap Kiai Sodikun kepada Republika, Jumat (24/4). Setelah mendapat laporan itu, papar dia, LPPOM MUI yang dipimpin langsung ketuanya, Prof Nasruddin Iljas, melakukan penelitian dengan melibatkan pakar dari Unsri, salah satunya, Prof T Kamaludin, direktur Program Pascasarjana Unsri…

Enzim Babi di Vaksin Meningitis Haji

http://www.republika.co.id/berita/46193/Enzim_Babi_di_Vaksin_Meningitis_Haji

Enzim Babi di Vaksin Meningitis HajiBy Republika Newsroom
Jumat, 24 April 2009 pukul 17:13:00

PALEMBANG — Majelis Ulama Indonesia Sumatera Selatan (MUI Sumsel) memperingatkan agar pemerintah mengganti vaksin meningitis yang digunakan untuk calon jemaah haji atau umrah karena vaksin tersebut diduga mengandung enzim dari babi.

Ketua MUI Sumsel KH Sodikun, Jum’at (24/4) mengatakan, Lembaga Pengkajian Pangan Obat-obatan dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) Sumsel telah melakukan penelitian dengan melibatkan pakar dari Fakultas Kedokteran Universitas Sriwijaya (Unsri)  ditemukan bahwa vaksin antiradang otak (antimeningitis) untuk calon jemaah haji tersebut menggunakan enzim porchin dari binatang babi.

“MUI Sumsel melakukan penelitian tersebut setelah sekitar tiga bulan lalu mendapat laporan tentang adanya kandungan enzim babi tersebut. Lalu LPPOM MUI dengan dipimpin ketuanya Prof Nasruddin Iljas melakukan penelitian dengan melibatkan pakar dari Unsri diantaranya Prof. T. Kamaludin Direktur Program Pasca Sarjana Unsri,” kata Sodikun memaparkan

“Hasilnya ditemukan adanya kandungan enzim porchin yang berasal dari binatang babi,” ujar Sodikun menambahkan.

Temuan tersebut menurut Sodikun sudah disampaikan kepada pemerintah dan MUI Pusat agar ditindaklanjuti.

“Kami meminta pemerintah segera mengganti vaksin yang digunakan sekarang dengan vaksin yang halal dan bebas darin enzim binatang yang diharamkan tersebut,” ujar Sodikin.

“Sampai sekarang permintaan kami tidak mendapat tanggapan. Melalui informasi yang kami sampaikan lewat media massa, MUI Sumsel berharap Menteri Agama segera tanggap,” imbuhnya.

Sebelumnya, Prof Nasruddin Iljas Ketua LPPOM MUI Sumsel menjelaskan, negara lain seperti Malaysia telah menggunakan vaksin meningitis yang halal dari sapi.

“Jadi sudah seharusnya pemerintah pusat, khususnya Departemen Agama segera mencari alternatif pengganti vaksin meningitis yang tidak mengandung binatang babi.”

Nasruddin mengatakan, jika produk makanan, obat-obatan serta kosmetik mengandung bahan yang tidak halal maka akan menghambat bahkan menyebabkan ibadah umat Islam sia-sia. “Ini harus menjadi perhatian. Apalagi sekarang marak beredar makanan yang berasal dari daging babi,” tambahnya.

Terhadap para jemaah haji yang telah menggunakan vaksin meningitis yang mengandung enzim babi tersebut, Ketua MUI Sumsel menjelaskan, masuknya zat haram ke dalam tubuh para calon jemaah haji  itu berakibat menghalangi kemabruran hajinya. Sebab syarat mabrurnya haji, selain bersih secara jiwa, para jamaah haji juga harus bersih secara raga.

“Kalau tubuh kita kemasukan zat yang diharamkan maka dapat menghalangi terkabulnya doa. Tapi bagi mereka yang tidak tahu bisa dimaafkan, yang berdosa adalah orang yang mengambil kebijakan dan mengetahui hal itu tapi tetap dilaksanakan,” tegasnya./oed/itz

MUI Sumsel Yakini Vaksin Meningistis untuk Calhaj Haram

http://republika.co.id/berita/46652/MUI_Sumsel_Yakini_Vaksin_Meningistis_untuk_Calhaj_Haram

MUI Sumsel Yakini Vaksin Meningistis untuk Calhaj Haram

By Republika Newsroom

Senin, 27 April 2009 pukul 11:42:00

PALEMBANG — Majelis Ulama Indonesia Sumatera Selatan (MUI Sumsel) tetap pada sikapnya, meyakini bahwa vaksin meningitis yang digunakan untuk calon jemaah haji atau umrah tersebut haram karena mengandung enzim yang berasal dari binatang babi. Ketua MUI Sumsel KH Sodikun, Senin (27/4) menegaskan, apa yang disampaikan LPPOM MUI Sumsel bersama para pakar sudah melalui diskusi dan pengkajian. “Hasil kajian MUI Sumsel ini sudah kami sampaikan ke MUI pusat melalui forum Rakernas MUI pada November 2008 di Jakarta. Namun apa yang kami sampaikan sampai kini belum ada respon baik dari Menteri Agama dan Menteri Kesehatan,” ujarnya. Menurut Sekretaris MUI Sumsel KH Ayik Farid, “Dalam Rakernas MUI sudah kami sampaikan bahwa proses pembuatan vaksin meningitis tersebut menggunakan enzim porchin dari binatang babi. LPPOM MUI Pusat juga sudah mengakui itu, namun karena sudah ada kontrak pengadaan vaksin tersebut selama lima tahun maka penggunaannya tidak bisa diganti.” Ayik Farid juga mengakui, bahwa temuan MUI Sumsel tersebut sudah melewati forum diskusi dengan para pakar, diantaranya pakar farmakologi Prof Dr T Kamaluddin Ketua Program Pasca Sarjana Universitas Sriwijaya (Unsri), pakar penyakit dalam dan pakar dokter anak. “Jadi apa yang kami sampaikan tentang vaksin meningitis yang mengandung enzim babi bukan tanpa melalui kajian. Kajian ini sudah kami sampaikan ke MUI Pusat melalui forum Rekernas MUI pada Novermber 2008. MUI Sumsel bukan ingin membuat keresahan di tengah masyarakat. MUI Sumsel berharap masalah ini segera menjadi perhatian serius Departemen Agama dan Departemen Kesehatan,” tambah Sodikun. Sementara itu Prof Nasruddin Iljas Ketua LPPOM MUI Sumsel menjelaskan, negara lain seperti Malaysia telah menggunakan vaksin meningitis yang halal dari sapi. “Jadi sudah seharusnya pemerintah pusat, khususnya Departemen Agama segera mencari alternatif pengganti vaksin meningitis yang tidak mengandung binatang babi.” Nasruddin mengatakan, jika produk makanan, obat-obatan serta kosmetik mengandung bahan yang tidak halal maka akan menghambat bahkan menyebabkan ibadah umat Islam sia-sia. “Ini harus menjadi perhatian. Apalagi sekarang marak beredar makanan yang berasal dari daging babi,” tambahnya. Terhadap para jemaah haji yang telah menggunakan vaksin meningitis yang mengandung enzim babi tersebut, Ketua MUI Sumsel menjelaskan, masuknya zat haram ke dalam tubuh para calon jemaah haji itu berakibat menghalangi kemabruran hajinya. Sebab syarat mabrurnya haji, selain bersih secara jiwa, para jamaah haji juga harus bersih secara raga. “Kalau tubuh kita kemasukan zat yang diharamkan maka dapat menghalangi terkabulnya doa. Tapi bagi mereka yang tidak tahu bisa dimaafkan, yang berdosa adalah orang yang mengambil kebijakan dan mengetahui hal itu tapi tetap dilaksanakan,” tegasnya. oed/fif

YLKI: 30 Persen Makanan Indonesia Berbahaya

http://www.republika.co.id/berita/37364/YLKI_30_Persen_Makanan_Indonesia_Berbahaya

YLKI: 30 Persen Makanan Indonesia Berbahaya
By Republika Newsroom
Sabtu, 14 Maret 2009 pukul 04:19:00 <!–

Iklan 468x60

–>

GARUT — Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Pusat, Indah Sukmaningsih menyatakan, sekitar 30 persen (sepertiga) makanan kemasan yang dipasarkan bebas di Indonesia, diindikasikan mengandung zat berbahaya.

Bahkan dari 28 jenis produk makanan yang diteliti lembaganya bersama para akhli dari Universitas Indonesia (UI), ternyata terdapat 10 jenis produk diantaranya terbukti mengandung zat berbahaya seperti melamin dan zat berbahaya lainnya, ungkap Sukmaningsih di Cipanas Garut, Jabar.

Ditemui seusai kegiatan sosialisasi tentang “jangan melahirkan di rumah”, ia juga mengemukakan angka tersebut jika dikonversikan terhadap jumlah produk makanan kemasan yang beredar di Indonesia, nyaris bisa mencapai 30 prosen mengandung zat berbahaya.

Kondisi yang memprihatinkan itu belum termasuk dengan peredaran produk makanan kadaluarsa, yang luput dari kegiatatan pengawasan pemerintah, padahal beragam jenis makanan kadaluarsa mayoritas mengandung bakteri “anaerob”, yang bisa mengakibatkan kematian, katanya.

Terkait hingga kini masih banyaknya beragam produk makanan berbahaya termasuk kadaluarsa yang masih banyak beredar ditengah masyarakat, menurutnya terjadi akibat kelalaian pemerintah dalam mengawasi peredaran barang-barang tersebut.

Malahan lembaga pengawasan milik pemerintah yakni BPOM, selama ini dinilai tidak bekerja secara maksimal, melainkan hanya melakukan pemeriksaan produk makanan yang dibersihkan , sehingga pada hasil pemeriksaan yang dilakukan tidak diketemukan bukti produk tersebut mengandung zat berbahaya.

Diperparah Departemen/ Dinas Perdagangan, yang semestinya dapat menjadi filter dari masuknya produk makanan berbahaya ini, selama ini hanya memerankan diri sebagai pembuat regulasi atau tanpa melakukan aksi yang maksimal untuk menyelamatkan konsumen dari ancaman makanan berbahaya, katanya.

Adanya ketidak sungguhan pemerintah menangani masalah ini, maka diharapkan masyarakat mulai mengerti atau memahami tentang segala produk makanan yang tersedia, agar mereka tidak terjebak dan tergiur untuk mengkonsumsinya.

Namun, Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Pusat, Indah Sukmaningsih pada kesempatan tersebut tidak menyebutkan secara detail tentang beragam jenis produk makanan yang dinilai dan dituduhkannya mengandung zat berbahaya. – ant/ahi

Akibat Imunisasi Tetanus, Jiwa Syadiah Terancam

Akibat Imunisasi Tetanus, Jiwa Syadiah Terancam

http://autos.okezone.com/index.php/ReadStory/2009/02/21/1/194956/akibat-imunisasi-tetanus-jiwa-syadiah-terancam
Sabtu, 21 Februari 2009 – 11:27 wib
Marieska Harya Virdhani – Okezone

Foto: Marieska/okezone

DEPOK – Dokter spesialis anak Rumah Sakit Sentra Medika Depok menyatakan nyawa Syadiah (7), bisa saja melayang apabila tidak mendapatkan pertolongan secepatnya.

Pelajar kelas 1 sekolah dasar itu terpaksa dirawat setelah kondisi kesehatannya terus memburuk, usai mendapat imunisasi tetanus di sekolahnya. Belakangan diketahui, ternyata Syadiah menderita Stepen Jhonson Syndrome.

“Penyakit ini bisa mengancam jiwa,” ujar Indra Sugiarno, dokter spesialis anak RS Sentra Medika yang merawat Syadiah di Depok, Jawa Barat, Sabtu (21/2/2009).

Stepen Jhonson Syndrome didefinisikan sebagai kumpulan gejala yang timbul akibat reaksi hiper sensitifitas tubuh terhadap pengaruh dari luar. “Bisa dari obat-obatan, infeksi, atau hal yang lain,” terangnya.

Gejala awal penyakit ini adalah munculnya bercak-bercak hitam di tubuh yang kemudian berubah menjadi merah. Pada tahap selanjutnya lapisan kulit epidermis dan dermis akan terkelupas akibat penumpukan sel-sel yang mati.

Kendati demikian, masyarakat tidak perlu khawatir mengalami nasib serupa dengan Syadiah karena peluang kejadian kasus ini perbandingannya 1:1 satu juta orang dalam setahun. “Minimnya peluang terjadinya kasus ini karena penyakit diakibatkan kerentanan genetik,” terang dia.

(ful)

Pasien Sindrom Stevens-Johnson Depok Pulih

Pasien Sindrom Stevens-Johnson Depok Pulih
By Republika Newsroom
Rabu, 04 Maret 2009 pukul 14:34:00 <!–
Iklan 468x60

–>

Pasien Sindrom Stevens-Johnson Depok PulihCORBIS.COM

PEMICU: Salah satu pemicu Sindrom Stevens-Jhonson adalah obat-obatan. Pasien seharusnya mengkonsultasikan setiap obat yang akan dikonsumsi

http://www.republika.co.id/berita/35352/Pasien_Sindrom_Stevens_Johnson_Depok_Pulih

DEPOK-Bocah penderita Stevens-Johnson Syndrome yang sempat diisukan sakit karena diimunisasi TT (tokso tetanus) di Kota Depok, Syadiah (7 tahun) dinyatakan pulih setelah 18 hari dirawat di RS Sentra Medika, Depok. Sementara pengawasan konsumsi obat-obatannya masih diperketat. ”Kondisi terakhir Syadiah memungkinkan untuk berobat jalan dan dinyatakan 99 persen sembuh,” terang dokter spesialis anak RS Sentra Medika yang merawat pasien, Indra Sugiarno, Rabu (4/3). Setelah lepas infus lima hari lalu, ujar Indra, Syadiah langsung dikenalkan makanan padat. Bahkan, kini ia bisa makan hidangan favoritnya, mie instan. Selain itu, dokter kulit RS Sentra Medika masih terus memantau kondisi kulit ari pasien pasca pengelupasan seminggu sekali. Lantaran warna kulit Syadiah tidak rata akibat terkelupas (hipopigmentasi). Saat ditanya tentang penyebab penyakit Syadia, Indra belum bisa memastikan karena ada beberapa faktor pemicu, seperti obat, makanan, genetik serta faktor lainnya yang belum diketahui ilmu medis. Namun, ia memastikan penyakit Syadiah ini bukan disebabkan karena imunisasi. ”Kemungkinan besar Syadiah punya faktor genetik yang menyebabkan dia rentan terkena Stevens-Johnson Syndrome dan dari obat-obatan yang diminum,” terangnya. Maka, orangtua Syadiah harus mengkonsultasikan terlebih dulu obat yang dikonsumsi. Terutama dua jenis obat yang acapkali jadi sumber penyakit ini, yaitu obat antikejang dan antiasam urat. Beruntungnya, resiko fatal sindrom ini pada Syadiah hanya sekitar 30 persen. Sehingga ia bisa pulih lebih cepat dan terhindar dari kondisi yang memberatkan penyakit ini, seperti perlengketan saluran pernafasan dan pencernaan yang saling berhadapan di rongga dalam. Di kesempatan yang sama, Sadiyah yang selama perawatan terkesan takut diekspos, saat jumpa pers kemarin ia mau menjawab pertanyaan wartawan dengan sedikit malu-malu. “Saya besok pengen sekolah dan ketemu teman-teman,” ujarnya. Sementara itu, ayah Syadiah, Prasetyo merasa bersyukur atas kesembuhan putrinya. Ia juga mengaku merasa terbantu dengan penanganan medis RS Sentra Medika yang tanggap serta berterima kasih pada Dinkes Kota Depok yang membantu masalah pembiayaan melalui Jamkesmas. Sebelumnya, kasus Syadiah ini menyeret Dinkes Kota Depok yang dituding tidak mendiagnosa terlebih dulu anak-anak yang ikut imunisasi. Akibatnya, Syadiah yang menjadi salah satu peserta imunisasi tiba-tiba mengalami sakit yang mengakibatkan kulit tubuhnya menghitam dari wajah hingga pangkal paha. c84/itz

Anak Lumpuh Korban Suntik Dokter Jalani Fisioterapi

http://surabaya.detik.com/read/2007/07/19/161031/807056/475/anak-lumpuh-korban-suntik-dokter-jalani-fisioterapi

Kamis, 19/07/2007 16:10 WIB
Anak Lumpuh Korban Suntik Dokter Jalani Fisioterapi
Ryma S – detikSurabaya

Jember – Laili Faradiska Ardila (12) menjalani fisioterapi di RSUD dr Soebandi Jember, Kamis (19/07/07). Anak perempuan itu lumpuh setelah disuntik oleh dokter spesialis THT rumah sakit tersebut, Juli 2003 lalu.

Selama empat tahun Laili menjalani fisioterapi untuk merangsang syaraf-syarafnya agar berfungsi kembali. Laili menjalani fisioterapi seminggu dua kali yakni tiap hari Senin dan Kamis.

Ketika keluar dari ruangan fisioterapi terlihat Laili hanya terbujur kaku di brankar yang akan membawanya ke ambulans. Mulutnya nampak kaku dan terbuka sedikit.

Dibalik selimut yang menutupi badannya, terlihat tanggan kirinya kaku dan agak tertekuk di atas badannya. Saat dipanggil namanya, Laili mengedipkan matanya. Siti Nurhasanah, ibu Laili yang mendampingi selama menjalani fisioterapi tidak mau berkomentar tentang pengobatan anaknya.

Sementara, dokter yang merawat Laili, dr Budi Rahardjo juga tidak mau menjawab kondisi kesehatan Laili karena sedang tugas ke luar kota. “Memang dia saya tangani dan sedang menjalani fisioterapi. Tetapi untuk detailnya saya tidak bisa menjawab karena saya sedang di Jakarta,” kata Budi.

Seperti diberitakan, Laili mengalami kelumpuhan setelah mendapatkan suntikan sebelum operasi amandel 2003 silam. Setelah dua kali disuntik obat anti biaotik, tubuhnya kejang dan langsung tidak sadarkan diri.

Setelah itu tubuhnya kaku dengan organ tubuh seperti tangan dan kaki tidak bisa digerakkan. Dia hanya mampu tergolek di ranjangnya selama empat tahun ini. Dia tidak bisa meneruskan pendidikan dasarnya.

Selain Laili, Ayudyah Sasi,29 warga Kelurahan Sukorejo Kecamatan Sumbersari juga tergolek kaku di atas ranjang. Dia mengalami kelumpuhan tersebut sejak Agustus 2005 paska operasi seksio (caesar) ketika melahirkan anak keduanya di RSUD dr Soebandi Jember. Ayudyah mengalami gangguan motorik sehingga tangan dan kakunya tidak bisa digerakkan, indra pendengaran dan penglihatan juga terganggu.

Ayudyah Sasi dirawat di ruang Anggrek I (bekas kamar Laili) RSUD dr Soebandi selama dua tahun dan Selasa (17/7/2007) lalu baru dipulangkan ke rumahnya. Ayu saat ini menjalani perawatan di rumah.(mar/mar)

3 warga lumpuh setelah diimunisasi

http://www.wawasandigital.com/index.php?option=com_content&task=view&id=24884&Itemid=34

Jumat, 01 Agustus 2008

3 warga lumpuh setelah diimunisasi

KAJEN – Tiga warga Desa Pandanarum, Kecamatan Tirto, Kabupaten Pekalongan mengalami lumpuh permanen. Pihak keluarga menyatakan, korban menderita kelumpuhan setelah diimunisasi polio, namun pernyataan resmi dari pejabat Dinas Kesehatan menyebutkan, penyebab kelumpuhan karena faktor genetik.

Ketiga warga yang mengalami kelumpuhan masing-masing sepasang kakak beradik Muhamad Basuni (15) dan Hasan Bisri (12), keduanya putra Wastari (46), warga Desa Pandanarum RT 6 RW I. Sedangkan seorang lagi bernama Kasturah (55), warga Desa Pandanarum RT 8 RW I. Basuni dan Bisri menderita kelumpuhan sejak balita. Sedangkan Kasturah menunjukkan gejala kelumpuhan sejak usia belasan tahun.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Pekalongan dr Hasyim Purwadi, Kabag Sosial, Siswoyo SSos, didampingi Ketua Komisi D, HM Safrudin Huna, dan Kepala Desa Pandanarum Zubaidi Ridwan, Kamis siang (31/7), menjenguk ketiga korban dan memberikan santunan berupa uang. Namun, tidak disebutkan berapa besaran uang yang diberikan.

Wastari ditemui ditemui di sela-sela penyantunan, menerangkan, kedua putranya menunjukkan gejala lumpuh setelah demam tinggi usai diberi imunisasi saat kedua anaknya masih balita. Setelah itu, kedua anaknya berangsur-angsur mengalami kelumpuhan. Bahkan anak pertamanya, Muhamad Basuni, kondisinya kini sangat memprihatinkan.

”Kedua anak saya pada tahun 2005 sudah pernah dirawat di puskesmas, namun kami memutuskan pulang karena tidak ada biaya. Saya hanya pekerja serabutan dan harus menghidupi empat orang anak yang masih kecil-kecil,” terang Wastari.

Kasturah kondisinya lebih mengenaskan. Selama puluhan tahun, ia hanya bisa tergolek di tempat tidur di rumah keponakannya yang bekerja sebagai tukang becak.

Menurutnya, ia mengalami gejala kelumpuhan saat usia 13 tahun. Saat itu, ia menderita demam tinggi usai berobat. Ia mengalami kelumpuhan permanen sejak usia 30 tahun.

Bantah malapraktik
Kepala Dinas Kesehatan dr Hasyim Purwadi, membantah jika ketiganya menderita kelumpuhan akibat malapraktik atau pun pascaimunisasi. Menurutnya, ketiga warga tersebut mengalami kelumpuhan karena faktor genetik.

”Kami akan membawa ketiganya ke RSUD Kraton, untuk diperiksa apakah ketiganya kemungkinan bisa difisioterapi. Untuk Hasan Bisri akan diusahakan bantuan alat bantu jalan berupa tripod, sedangkan dua lainnya sudah tidak mungkin dibantu dengan alat bantu jalan,” jelas Hasyim Purwadi.

Kasus kelumpuhan akibat faktor genetik dialami oleh sejumlah warga di Kabupaten Pekalongan, di antaranya Marisah (33), telah meninggal dunia, Mariyah (33), adik Marisah, Warjem (31), adik Mariyah, Caswari (24), Nafisah, dan Inayah (21), semuanya warga Desa Tegalsuruh, Kecamatan Sragi dan masih berhubungan kerabat. haw-bg

Menderita Lumpuh Setelah Jalani Operasi

http://sesama.vivanews.com/news/read/18060-menderita_lumpuh_setelah_jalani_operasi

Menderita Lumpuh Setelah Jalani Operasi
Orang tua Irfan merasa tertipu dengan rumah sakit yang mengoperasi anaknya, penghasilannya dari berdagang tanaman tidak cukup untuk bayar pengacara menuntut rumah sakit.
Jum’at, 26 Desember 2008, 17:15 WIB
Irfansyah menderita kelumpuhan (Inin Nastain/VIVAnews)

VIVAnews – Iri rasanya melihat anak-anak lain begitu riang, dapat berlari, tertawa dan bermain bersama anak-anak kecil lainnya, seperti dulu. Kini, bocah berusia 3,5 tahun itu hanya bisa terdiam dibalik kursi rodanya. Canda, tawa dan bahkan tangis kini tidak lagi terngiang di telinga keluarga pasangan suami isteri, Heri Yudi dan Atik Rohayati.

Sejak menderita kelumpuhan akibat kekurangan oksigen di tempurung otaknya, keluarganya tidak lagi melihat anaknya bersorak,
teriak, dan bermain bersama. Jangankan bergerak, bersuara saja tidak bisa. Saat ini, Irfan praktis menghabiskan hari-harinya di tempat tidur dan kursi Roda.

Kegiatan makan dan buang airpun, Irfan lakukan didua tempat tersebut. Irfan hanya bisa berbaring ditempat tidur. Bahkan, sekali-kali Irfan suka meneteskan air mata merintih kesakitan.

Kedua orang tuanya tidak tahu lagi harus berbuat apa, berbagai cara dan usaha sudah ditempuh. Bahkan mendatangi dinas sosial pemerintah daerah, layaknya pengemis pun sudah dilakoninya. Tetapi, hasilnya hingga kini Irfan masih begitu-begitu saja.

“Dulu anak itu begitu ceria, selalu membuat kami tertawa, bangga dan tenang walaupun hidup kami pas-pasan, sekarang bila melihat anak itu, yang kami lakukan hanya menangis,” ujar Atika ibu kandung Irfan.

Menurut Heri, ayah Irfan, lumpuh yang diderita anaknya bermula saat Irfan sakit panas berkepanjangan. Khawatir dengan kondisinya, Irfan dilarikan ke salah satu rumah sakit di Subang. Namun minimnya peralatan yang kurang memadai, Irfan dirujuk ke Rumah Sakit lain di Bandung yakni RS. Hasan Sadikin.

Dua bulan dirawat, hasilnya cukup menggembirakan, Irfan pun kembali sembuh dari penyakit panasnya. Namun beberapa minggu sepulang dari RS Hasan Sadikin, Irfan kembali terserang panas namun tidak separah seperti sebelumnya.

“Dalam adat kami, kalau ada anak yang sering sakit panas harus di Segan (dipisahkan dengan orang tuanya dalam beberapa waktu). Jadi si Aa (Irfan biasa disebut Aa oleh keluarganya), dibawa sama bibinya, Nani, ke daerah Telukmibing Barat, Tanjung Perak, Surabaya,” kata Heri.

Hasilnya cukup baik, suhu badan kembali normal. Tetapi, entah mengapa, beberapa minggu kemudian, panasnya kembali meningkat, dan Irfan harus menjalani perawatan khusus, di Rumah Sakit Soetomo, Surabaya. Saat itu juga dokter bilang kalau Irfan harus menjalani operasi karena kelainan pada otaknya.

Saat itu tahun 1999, operasi berjalan lancar dan selamat. Usai operasi, Irfan dibawa kembali kerumah, di Tanjung Perak, dengan kondisi badan harus dipasang selang dari pusar hingga ke batok kepala belakang. Dokter bilang, untuk membantu oksigen yang mengalami kekurangan di tempurung kepala Irfan.

“Anehnya setelah dioperasi, Irfan justru mengalami cacat, bukanya sembuh, malah Irfan, tidak bisa jalan, bahkan tidak bisa bicara, seperti orang gagu saja,” tutur Heri.

Dokter RS Hasan Sadikin mendiagnosa bahwa Irfan menderita Ensapalitis, namun pihak RS Hasan Sadikin tidak berani
mengoperasi, karena harus dapat ijin dari RS yang melakukan operasi awal.

Kalaupun harus dioperasi ulang, tidak memungkinkan, mengingat biaya yang dikeluarkan tidak sedikit. Apalagi, ayah Irfan sehari-harinya hanya berdagang tanaman hias di kawasan puncak, yang dikirim temannya dari Majalengka.

Melihat kondisi anaknya yang semakin memprihatinkan, orang tua Irfan menuding pihak rumah sakit di Surabaya yang menyebabkan anaknya lumpuh.

Merasa tertipu dengan pihak rumah sakit yang salah mengoperasi anaknya, keluarga Irfan menuntut keadilan, kasus Irfan diadukan ke Lembaga Bantuan Hukum Kesehatan (LBHK) untuk menuntut pihak rumah sakit yang mengoperasi Irfan.

“Dengan didampingi dari LBHK, saya menuntut pihak RS. Soetomo, Surabaya. Hasilnya, mereka acuh dan lepas tangan. Tidak ada itikad baik untuk menyelesaikan kasus yang dialami anak kami,”

Walupun sempat keluarga mendapat kabar, bahwa Kapolwil Jawa Timur sudah mengirim surat ke rumah sakit untuk dimintai keterangan. Tetapi, hingga kini rumah sakit, belum juga merespons panggilan tersebut.

Keluarga pun pasrah, jangankan untuk membayar pengacara menuntut rumah sakit, untuk keperluan pengobatan dan membeli susu sehari-hari harus mengemis sana-sini.

Sampai-sampai, Irfan mengajukan bantuan ke pemerintah daerah, dan Dinas Sosial Subang. Namun lagi-lagi ditolak, dengan berbagai alasan.

Saat ini, dia berharap, ada pengusaha yang mau memberikan bantuannya untuk kesembuhan Irfan, yang sudah bertahun-tahun mengalami kelumpuhan akibat penyakit yang bersarang ditubuhnya.

Irfan yang seharusnya sudah kelas 1 tingkat SLTP, kondisinya  belum terlihat banyak perkembangan. “Teman sebayanya sudah kelas satu SMP. Suka sedih kalau melihat anak-anak lainnya pulang sekolah, kalau dia bisa ngomong, mungkin dia ngomong pengen sekolah,” kata Heri.

Reporter: Inin Nastain | Subang