http://www.endalldisease.com/50-reasons-to-not-vaccinate-your-children/

50 REASONS NOT TO VACCINATE YOUR CHILDREN
Posted in: Disease & Toxins, Family & Parenting, Health & Nutrition

1. There is no scientific study to determine whether vaccines have really prevented diseases. Rather disease graphs show vaccines have been introduced at the end of epidemics when the disease was already in its last stages. In case of Small Pox the vaccine actually caused a great spurt in the incidence of disease before public outcry led to its withdrawal.

2. There are no long-term studies on vaccine safety. Very short-term tests are carried out where the vaccinated subjects are checked against another group who are given another vaccine. Technically the tests should be carried out against a non-vaccinated group. No one really knows what protocols are followed at such industry based or industry sponsored trials.

3. There has never been any official attempt to compare a vaccinated population against a non vaccinated population to know what vaccines are doing to the children and the society. Independent private studies (Dutch & German and the most recent KIGGS (Aug 2011) study involving 7724 children worlwide) have revealed that vaccinated children suffer much more than their un-vaccinated counterparts.

4. The child receives not one but many vaccines. There are practically no tests to determine the effects of multiple vaccines.

5. There is no scientific basis for vaccinating infants. As per senior doctors quoted by the Times of India, “Children suffer from less that 2% of vaccine preventable illnesses but 98% of the vaccines are targeted towards them.” The vaccine pioneers who have recommended abundant caution before vaccinating the population have never advocated regular mass vaccinations without any threat in sight.

6. Children are vaccinated simply because parents can be frightened to forcefully vaccinate their children. Vaccinating infants is the most profitable business both for the manufacturers as well as the doctors.This makes vaccine makers lobby for all vaccines to be included in the childhood vaccination schedule. Schools are also instigated to require their wards to be “fully vaccinated”. Very recently in the National Vaccine Policy draft the Govt of India has fallen into the trap and decided to legitimize all vaccines available in the market brushing aside recommendations by very senior doctors and medical scientists who have said that the policy is “irrational”.

7. Infants, who are advised ONLY mothers milk till the age of six months and beyond because their fragile system will not tolerate anything else are given 36 extremely toxic vaccine shots, including booster doses, an act that defies both logic and science.

8. The Government of India has come out with a quarter page advertisement in The Hindu warning parents not to vaccinate beyond the Government approved vaccines. Parents have been advised against vaccinating in private clinics and hospitals.

9. The Orissa Chapter of the Indian Association of Pediatricians has admitted in a letter to the CM, Orissa, that private clinic and hospitals are ill equipped to store vaccines and warned parents not to vaccinate upon the advice of private practitioners and hospitals. In a recent private survey in India 94% of the doctors surveyed expressed concerns about the maintainence of the cold chain in India, 54% of the doctors have said they are afraid of vaccinating their own children and 88% fear that vaccines are unsafe.

10. ALL THE VACCINE INGREDIENTS ARE EXTREMELY TOXIC IN NATURE.

11. Vaccines contain highly toxic metals, cancer causing substances, toxic chemicals, live and genetically modified viruses, bacteria and toxoids, contaminated serum containing animal viruses and foreign genetic material, extremely toxic de-contaminants and adjuvants, untested antibiotics, none of which can be injected without causing any harm.

12. The mercury, aluminum and live viruses in vaccines may be behind the huge epidemic of autism (1 in 110 in the USA, 1 in 10 worldwide as per doctors in the USA, 1 in 38 in South Korea, 1 in 37 as per a private study by doctors in New Delhi), a fact that (vaccines cause autism) has been admitted by the US Vaccine Court. About 83 suspected cases of vaccines causing autism have been awarded compensation.

13. The CDC of USA, the vaccine watchdog, has publicly admitted that its much-publicized 2003 study denying any link between vaccines and autism is flawed. The Chief of CDC Dr Julie Gerberding (now head of the Vaccine Division of Merck) has confessed to the media (CNN) that vaccines can cause “autism like symptoms”. The Autism epidemic is found in all countries that have allowed mass vaccinations.

14. In the year 1999, the US Government instructed vaccine manufacturers in the USA to remove mercury from vaccines “with immediate effect”. But mercury still remains a part of many vaccines. The vaccines with mercury were never recalled and were given to children up to the year 2006. “Mercury free” vaccines contain 0.05mcg to 0.1mcg of mercury, still posing a danger to the infant considering that mercury tends to accumulate in the body and that there are today many sources of mercury exposure. As per an American Academy of Pediatricians study: “Mercury in all of its forms is toxic to the fetus and children and efforts should be made to reduce exposure to the extent possible to pregnant women and children as well as the general population.”

15. IN INDIA NO ATTEMPT HAS BEEN MADE TO ENSURE THAT MERCURY AND OTHER METALS ARE REMOVED FROM VACCINES SIMPLY BECAUSE IT WOULD MAKE VACCINES COSTLIER.

16. In a reply to then President Sri Abdul Kalam, the Health Ministry informed, “mercury is required to make the vaccines safe”. To the author’s query that “what are these vaccines that it requires the second most dangerous neurotoxin, mercury, to make them safe?” there was no reply.

17. Mercury used in vaccines is second in toxicity only to the radioactive substance, Uranium. Mercury is 1000 times more toxic than lead. It is a neurotoxin that can damage the entire nervous system of the infant. According to a study by Dr Teresa Binstock et al, more than 200 symptoms of autism match completely with symptoms of mercury poisoning. This study created a furor in the US political establishment and angry Congressmen demanded a ban on mercury in vaccines. The US Government responded by recommending that mercury not be used in vaccines. The industry did reduce the quantum of mercury in some single use vaccine vials but certain vaccines in the USA continue to have mercury in large quantities as an ingredient. In spite of pressure mounted by advocacy groups the vaccine manufacturers have refused to make available vaccines available to the developing world. Eli Lily, the manufacturer of the controversial mercury containing compound Thimerosal has considerable influence in the political circles and many prominent international politicians have shares in this company.

18. Mercury accumulates in fat. The brain being made mostly of fat cells, most of the mercury accumulates there and may be contributing to the peculiar symptoms of the autistic children. Interestingly the ethyl mercury that is used in vaccines can cross the blood brain barrier and has a greater tendency to accumulate in the brain. It has also the tendency to remain there for a long time, in many cases permanently. This presence is devastating to both the neurons and the brain cells.

19. The mercury used in vaccines is ethyl mercury. According to Indian doctors this is an industrial toxin and is 1000 times more toxic than the usual methyl mercury. Ethyl mercury is absorbed into the body faster than methyl mercury and converts into inorganic mercury which tends to become a permanent fixture in the brain.

20. The aluminum present in vaccines makes the mercury, in any form, 100 times more toxic through a process called synergistic toxicity. Aluminum is used in very large doses in vaccines ostensibly to cause an immune reaction. According to a very recent study, “it causes cells to give up their DNA”.

21. As per an independent study aluminum and formaldehyde present in vaccines can increase the toxicity of mercury, in any form, by 1000 times.

22. As per a Tehelka article on Autism, if one considers the WHO limit for mercury in water, they are receiving 50,000 times the limit. The limits set, incidentally, are for adults and not infants.

23. Autism in India has emerged as the most rapidly growing epidemic amongst children, more than the growth of infantile diabetes, AIDS and cancer combined. As per a private study done by doctors in New Delhi, from 1 in 500 it has steadily climbed to 1 in 37 today. As per Indian doctors, “You can go to any class of any school today and find an autistic child.” Sonia Gandhi, the Chairperson of the Autism Society of India, has on 25th July 2011 declared in an International Autism Conference in Dhaka, Bangladesh that 8 million children in India suffer from this debilitating spectrum disorder, the growth of which has baffled medical scientists.

24. Autism is a permanent disability that affects the child physically, mentally and emotionally. It makes the child loose social contact. It impedes both the physical and mental growth of the child. It destroys the brain causing severe memory and attention problems. It also destroys the immune system and causes very severe damage to the guts. The majority of symptoms displayed by autistic children match symptoms of vaccine strain virus insult and heavy metal poisoning.

25. According to vaccine researcher Dr Harris Coulter, vaccines cause children to become pervert and criminal, traced to the encephalopathy (a brain disorder) caused by the toxins in vaccines. Majority of the school shootings by the children in the USA have been committed by autistic children. Vaccines can cause more harm that even the medical community privately acknowledges.

26. Autistic children also suffer from severe bowel disorders. As per Dr Andrew Wakefield, a reputed gastroenterologist of the UK, this is due to the vaccine strain live measles virus in the MMR vaccine. Many children become fully autistic after the MMR shot, as reported by the parents and the doctors treating the children. Dr Wakefield found the vaccine strain measles virus in the blood, guts, tissue and the Cerebro-Spinal Fluid (CSF) of autistic children. This finding has been confirmed by many other studies published since then (Dr Timothy Buie, Dr V K Singh, Kawashima et al, Dr James Walker Smith et al). However in a politically motivated move Dr Wakefield was pulled up for his finding and disgraced by the UK Government which had introduced the MMR vaccine, his licence to practice in the UK was cancelled and his case study pulled out of the Lancet. He now practices in The Thoughtful House in the USA where he treats autistic children. As per a recent study the MMR vaccine has an adverse effect on the vital mucosal immune system. The very basis of trying to prevent childhood Mumps and Measles has been questioned in this study.

27. The DPT also causes children to regress giving rise to fears that multiple bacteria/toxoids/ live virus vaccines are an important cause behind autism. If three live viruses can cause so much harm we can well imagine what today’s Pentavalent, septavalent and 10 valent vaccines will do to children.

28. Before the autism epidemic, it was already well known that vaccines have caused the cancer epidemic in today’s society. Both the Small Pox and the Oral Polio Vaccine are made from monkey serum. This serum has helped many monkey viruses to enter the human blood stream. Out of these the only researched virus, SV 40, has been found to be cancerous. As per recent revelations these viruses continue to be in the vaccines. The presence of SV 40 in various human cancers has been demonstrated. Today it is known that the virus is being passed on to future generations as its presence in the mother’s milk and human sperms has been established.

29. It is also known that it is the use of green monkey serum in vaccines that has led to the transfer of the Simian Immune deficiency Virus (SIV) from monkeys into humans. As per Dr Robert Gallo, the discoverer of the Human Immune deficiency Virus, the SIV and the HIV that causes AIDS are indistinguishable.

30. Not only AIDS, a blood cancer in infants (Acute Lymphoblastic Leukemia) that is affecting children in thousands may also be primarily due to the extremely toxic nature of vaccine ingredients injected directly into the blood stream. This concern has been voiced to the author by a reputed oncologist of a hospital in Mumbai that treats children with the disorder.

31. Infantile jaundice and also infantile diabetes is also scientifically connected to the toxic vaccines.

32. The live polio viruses used in the Oral Polio Vaccine has caused Vaccine Attributed Paralytic Polio (500 to 600 cases a year in India as per investigating doctors) and Acute Flaccid Paralysis (symptoms indistinguishable from polio) in more than 1,25,000 children (up to the year 2006) as per doctors of the Indian Medical Association and the Jana Swasthya Abhiyan. The OPV has also let loose a new strain of polio in both India and Africa. The OPV has been discontinued in the USA & European countries. A monovalent OPV has been experimentally administered to Indian children in gross violation of clinical trial protocols. This caused cases of AFP to double in areas where this vaccine was administered.

33. Vaccines contain serum from not only chimpanzees and monkeys but also from cows, pigs, chickens, eggs, horses, and even human tissues (cell lines) extracted from aborted fetuses.

34. Deaths and permanent disability from vaccines is common and known by the medical community. They are instructed by the Government to keep quiet and not to associate such cases with vaccines as disclosed by the doctors of the IMA while unfolding the OPV scandal. The public comes to know only when the cases are highlighted by the media.

35. Many doctors argue that diseases during childhood are due to the body exercising its immune system. Suppressing these diseases causes the immune system to remain undeveloped causing the various autoimmune disorders in adults like diabetes and arthritis that have become epidemics today.

36. Vaccines suppress the natural immunity and the body does not have natural antibodies anymore. The mother’s milk therefore does not contain natural antibodies and can no longer protect the child against illnesses.

37. By stimulating humoral (blood related) immunity alone vaccines have caused an imbalance in the whole immune set up (referred to as the TH1-TH2 imbalance and a resultant shift to TH2) leading to an alarming increase in auto immune disorders. This is acknowledged by the immunologists themselves.

38. In the USA vaccine adverse effects are recorded and the Government offers compensation of millions of dollars to victims (the most recent case in its Vaccine Court may have received upto $200 million in damages). The courts in the USA have paid nearly $ 2 billion in damages so far. The Indian Government simply refuses to acknowledge that vaccines can cause deaths and permanent disability, let alone compensate, treat and rehabilitate the unfortunate victims.

39. It has been scientifically proven that vaccines cannot prevent disease. Vaccines try to create humoral (blood related immunity) whereas it has been found that immunity is developed at various levels, humoral, cellular, and organ specific. We still do not know enough about the human immune system and therefore should not interfere with it. According to concerned immunologists the “sailnt like immune system can convert into a massive negative force that can put the devil into shame” if interfered with unnecessarily.

40. In the USA parents are informed about vaccine after effects and their consent has to be taken before vaccinating their children. Parents in the USA can also opt out of the vaccination process by submitting various exemption forms.In India the Government assures the population through massive advertising campaigns that vaccines are extremely safe. Parents refusing to vaccinate are threatened by the administration.

41. THERE IS NO SYSTEM OF TREATMENT TO TREAT A VACCINE DAMAGED CHILD. The parents have to run from one hospital to another. The Government turns a blind eye and refuses to even acknowledge the vaccine connection. Attempts by highly qualified doctors worldwide to treat autistic children through biomedical interventions like supplying essential nutrients, diet correction, hyperbaric oxygen therapy, and flushing out heavy metals and toxins from the body etc have been frowned upon and discouraged. Doctors have even been persecuted for treating autistic children mainly because these doctors tend to find out that the vaccines have caused the damage and raise their voices against them.

42. Senior medical doctors of India and senior medical scientists have challenged even the vaccines recommended by the Government of India. According to Dr P M Bhargava, the BCG vaccine for tuberculosis has been extensively tested in India as long back as 1961 and found to be totally ineffective (in fact tuberculosis in the vaccinated group was found to be more than in the control group!). The OPV is causing polio in tens of thousands of Indian children. The Hep-B vaccine introduced into the UPI recently is not meant for children at all, it is a vaccine for a sexually transmitted disease that should be targeted only at promiscuous adults. The tetanus vaccine contains both aluminum and mercury besides the tetanus toxoid. The doctors themselves avoid giving the DPT to their children and relatives as per a survey amongst US health care professionals. The measles vaccine is one that regularly causes severe adverse effects and the health workers I have interviewed want it out. Recently Dr T Jacob John has called for screening children for inherent illnesses and the presence of a doctor while administering the measles vaccine. RTI activists have sourced data showing that deaths from vaccines are highest in case of the measles vaccine. Dr Ajay Gambhir, a very senior member of the IAP, too supports extensive screening of children before administering any vaccine. According to him children suffering from any illness, with any family history of autoimmune illnesses, any past reactions from vaccines, should not be administered vaccines. According to him the parents of children need to be told that they have the choice not to vaccinate.

43. The pediatricians are introducing dubious vaccines in India, which are being opposed by the doctors, politicians, and public in American and European countries. The Rotavirus vaccine, Hib vaccine, HPV vaccine (involved in a scam in India), the Pentavalent vaccine and the various multi virus vaccines being introduced without any kind of testing and without any need is only because the vaccine manufacturers and the doctors administering them want to ensure a good income from them. They care two hoots about medical ethics and the fate of the children who will receive these vaccines. Vaccines containing nano particles and viruses and also plant based or otherwise genetically modified vaccines are being opposed by independent doctors worldwide.

44. Various independent studies, notably the Dutch and the more recent German study, (also the recent KIGGS study involving 7724 children) comparing vaccinated with unvaccinated children has found that vaccinated children are more prone to asthma, dermatitis, allergies, development delayes, attention deficit disorders, hyperactivity etc. According to the German study, the death rate amongst vaccinated children is much more than the unvaccinated ones.

45. Vaccination, being a mass medical program which is accepted without question, becomes the perfect launching pad for bioterrorism. The powerful countries can spread lethal epidemics by just polluting the vaccines with bio warfare agents. The USA has handed over vaccine research to a bioterrorism research unit called the BARDA which functions under the Pentagon. A warning to this effect has been sounded by the Vice President IAP in a letter to the Director General Health Services in India.

46. Besides “investigating” doing the same with the small pox virus, it is reported that a “weapons grade” bird flu vaccine has already been devised by the Pentagon to be used as a biowarfare agent.

47. Vaccines have also been used to ensure population control. A batch of the tetanus vaccine has been used in many Asian countries to make the female population sterile. This was done by introducing a hormone that by inducing antibodies would abort the foetus when it is formed. In India, Saheli, a NGO fighting for the rights of women filed a PIL against this when the fact surfaced.

48. Mercury, a part of vaccines, is known to interfere with the endocrine system and induce sterility in both males and females. Polysorbate 80, another ingredient of vaccines, and also Squalene is known to cause sterility.

49. Through a new Public Health Bill that is being drafted the Government of India is planning to introduce forced vaccinations and threaten anti-vaccination activists with steep fines and jail terms. This is obviously at the instance of foreign (read US) vaccine giants who are shifting base to India reeling at the tremendous opposition to vaccines in US and European countries. The Govt of India is planning a “vaccine park” at Chennai where these vaccine MNCs will set up base. This itself is an act of bioterrorism which ironically the proposed bill seeks to oppose.

50. As per the Institute Of Medicine, USA, vaccine research for a probable link between vaccines and autism should not be conducted. The Institute of Medicine in its last report on vaccines and autism in 2004 said that more research on the vaccine question is counterproductive: Finding a susceptibility to this risk in some infants would call into question the universal vaccination strategy that is a bedrock of immunization programs and could lead to widespread rejection of vaccines. The IOM concluded that efforts to find a link between vaccines and autism “must be balanced against the broader benefit of the current vaccine program for all children”. However inherently biased studies that try to disprove a link between vaccines and autism have been allowed and funded by the CDC. The Principal Coordinator of many of these studies (referred to as The Danish Studies) Dr Paul Thorsen, has recently been in the news for money laundering and fraudulently misappropriating a huge chunk of research funds channeled towards these studies calling into question the veracity of the conclusion reached in these studies. The CDC study done by Dr Thomas Verstraeten manipulated data as revealed by RTI activists. Dr Verstraeten later joined a vaccine MNC. (Early in his study, the lead author, CDC’s Dr. Thomas Verstraeten, found statistically significant associations between the amount of mercury (thimerosal) exposure children got from their childhood vaccines, and a wide range of brain disorders. However, the published version of the study (the one the authors say is accurate) found no evidence of a link to autism. Not disclosed was that Dr. Verstraeten had left CDC midstream during the study and had gone to work for Glaxo, a vaccine manufacturer).

What does this all add up to? Infants should be sacrificed in order to perpetuate an unscientific procedure?

50 Alasan Untuk Tidak Memvaksinasi Anak-anak Anda

May 22, 2014 at 3:02pm

Setelah terungkap fakta dari menteri kesehatan tentang kandungan obat-obatan 90% mengandung babi, yang notabene adalah haram, maka kami mulai mencari data sekaitan dengan medis. Untuk saat ini kami membahas tentang vaksinasi, Sebuah situs berbasis kesehatan endalldisease.com, mempublish sebuah artikel tentang bahaya vaksinasi.

Inilah, 50 Alasan Tidak Untuk Vaksinasi Anak Anda (mohon di baca baik-baik, bila terjemahan ini kurang baik, silahkan copy link sumber di bawah untuk di translate ulang & ambil manfaat dan buang yang jeleknya.) :

1. Tidak ada studi ilmiah untuk menentukan apakah vaksin benar-benar mencegah penyakit. Sebaliknya grafik penyakit menunjukkan vaksin telah diperkenalkan pada akhir epidemi saat penyakit itu sudah dalam tahap terakhir. Dalam kasus Cacar Kecil, vaksin sebenarnya menyebabkan lonjakan besar dalam insiden penyakit sebelum kemarahan publik menyebabkan penarikan vaksin ini.

2. Tidak ada studi jangka panjang pada keamanan vaksin. Tes jangka pendek yang dianjurkan di mana studi kasus divaksinasi dan terhadap kelompok lain yang diberi vaksin lain. Secara teknis tes seharusnya dilakukan terhadap kelompok non-divaksinasi. Tidak ada yang benar-benar tahu apakah prosedur yang diikuti dari industri tersebut atau berdasarkan uji coba dari sponsor industri tersebut.

3. Tidak pernah ada upaya resmi untuk membandingkan populasi vaksinasi terhadap populasi yang tidak di vaksinasi terhadap anak-anak dan masyarakat. Studi independen swasta (Belanda & Jerman dan KIGGS, Agustus 2011) penelitian yang melibatkan 7724 anak seluruh dunia) telah mengungkapkan bahwa anak-anak yang divaksinasi menderita lebih banyak daripada rekan-rekan mereka yang tidak divaksinasi.

4. Ada beberapa jenis vaksin kepada Anak. Praktis tidak ada tes untuk menentukan dampak dari beberapa vaksin.

5. Tidak ada dasar ilmiah untuk memvaksinasi bayi. Sesuai ungkapan dokter senior yang dikutip dari time of india, “Anak-anak yang menderita kurang dari 2% dari vaksin penyakit yang dapat dicegah, tetapi 98% dari vaksin ini diwajibkan untuk mereka.” Para pelopor vaksin yang telah merekomendasikan bahwa hati-hati sebelum vaksinasi penduduk dan tidak pernah menganjurkan vaksinasi secara berkala karena ancamannya sangat jelas.

6. Anak-anak yang divaksinasi hanya karena orang tua mereka takut. Vaksinasi bayi adalah bisnis yang paling menguntungkan baik bagi produsen maupun dokter. Ini membuat pembuat vaksin melobi untuk semua vaksin untuk dimasukkan dalam jadwal vaksinasi anak. Sekolah juga ikut-ikutan untuk meminta kuota mereka untuk “sepenuhnya divaksinasi”. Baru-baru ini dalam draft Kebijakan Vaksin Nasional Pemerintah India telah jatuh ke dalam perangkap dan memutuskan untuk melegitimasi semua vaksin yang tersedia di pasar selain dari rekomendasi oleh para dokter yang sangat senior dan ilmuwan medis yang mengatakan bahwa kebijakan tersebut “irasional”.

7. Bayi yang disarankan divaksinasi, yang menyusui asi sampai usia enam bulan dan seterusnya karena sistem mereka yang rapuh tidak akan mentolerir apa pun yang diberikan. 36 suntikan vaksin sangat beracun, termasuk menambah dosis, suatu tindakan yang menentang baik logika dan ilmu pengetahuan.

8. Pemerintah telah menyatakan bahwa 80% obat-obatan mengandung unsur babi.

9. Orissa Asosiasi Dokter Anak India telah mengakui dalam sebuah surat kepada Central Medicine, Orissa, bahwa klinik swasta dan rumah sakit sakit dilengkapi apotek vaksin dan memperingatkan orang tua untuk tidak memvaksinasi atas saran dari praktisi swasta dan rumah sakit. Dalam sebuah survei swasta baru-baru ini di India 94% dari dokter yang disurvei menyatakan kekhawatiran tentang pemeliharaan obat vaksin di India, 54% dari dokter mengatakan mereka takut memvaksinasi anak-anak mereka sendiri dan 88% takut bahwa vaksin tidak aman.

10. SEMUA BAHAN VAKSIN YANG SANGAT BERACUN DI ALAM.

lihat penjelasannya di video youtube : http://www.youtube.com/watch?v=m4HkwCA7ft4

11. Vaksin mengandung logam yang sangat beracun, zat penyebab kanker, bahan kimia beracun, rekayasa genetika, virus, bakteri dan toxoid, serum terkontaminasi mengandung virus hewan dan bahan genetik asing, dan yang sangat beracun de-kontaminan dan adjuvant, antibiotik belum teruji, tidak ada satupun yang bisa disuntikkan tanpa menyebabkan kerusakan.

12. Merkuri, aluminium dan virus hidup dalam vaksin mungkin berada di balik epidemi besar autisme (1 dalam 110 di Amerika Serikat, 1 dari 10 di seluruh dunia sebagai per dokter di Amerika Serikat, 1 dari 38 di Korea Selatan, 1 di 37 per sebuah studi pribadi oleh dokter di New Delhi), fakta bahwa (vaksin menyebabkan autisme) telah diakui oleh Pengadilan Vaksin di Amerika. Sekitar 83 kasus yang diduga vaksin menyebabkan autisme telah diberikan kompensasi.

13. CDC Amerika Serikat, pengawas vaksin, secara terbuka mengakui bahwa banyak dipublikasikan studi tahun 2003 yang menyangkal adanya hubungan antara vaksin dan autisme adalah cacat. Kepala CDC Dr Julie Gerberding (sekarang kepala Divisi Vaksin dari Merck) telah mengaku kepada media (CNN) bahwa vaksin dapat menyebabkan “autisme seperti gejala-gejalanya”. Epidemi autisme ditemukan di semua negara yang telah di vaksinasi massal.

14. Pada tahun 1999, Pemerintah AS menginstruksikan produsen vaksin di Amerika Serikat untuk menghilangkan merkuri dari vaksin “dengan segera”. Tapi merkuri masih tetap menjadi bagian dari berbagai jenis vaksin. Vaksin dengan merkuri tidak pernah digunakan lagi sampai dengan tahun 2006. Vaksin mengandung 0.05 mcg untuk 0.1 mcg merkuri, masih mampu menimbulkan bahaya bagi bayi mengingat bahwa merkuri cenderung terakumulasi dalam tubuh dan bahwa yang ada saat ini banyak sumber paparan merkuri. Sesuai Study Akademy dokter anak Amerika : “Mercury dalam segala bentuknya merupakan racun bagi janin dan anak-anak dan upaya harus dilakukan untuk mengurangi paparan sejauh mungkin untuk wanita hamil dan anak-anak serta masyarakat umum.”

15. DI INDIA TELAH DILARANG DAN MEMASTIKAN BAHWA MERCURY DAN LOGAM LAIN YANG DIHAPUS DARI VAKSIN KARENA AKAN MEMBUAT VAKSIN mahal.

16. Dalam surat balasan Presiden Sri Abdul Kalam, Departemen Kesehatan disampaikan, “merkuri diperlukan untuk membuat vaksin yang aman”. Untuk pertanyaan penulis bahwa “apakah vaksin memerlukan neurotoxin sementara zat tersebut paling berbahaya? kedua, penggunaan merkuri, untuk membuat anak-anak aman?” Tidak ada jawaban.

17. Mercury digunakan dalam vaksin kedua toksisitas hanya untuk zat radioaktif, Uranium. Mercury adalah 1000 kali lebih beracun dari timbal. Ini adalah neurotoksin yang dapat merusak seluruh sistem saraf bayi.

Menurut sebuah studi oleh Dr Teresa Binstock, lebih dari 200 gejala autism sepenuhnya dengan gejala keracunan merkuri. Penelitian ini menciptakan kehebohan dalam pembentukan politik AS dan Kongres marah menuntut larangan merkuri dalam vaksin. Pemerintah AS menanggapi dengan merekomendasikan bahwa merkuri tidak dapat digunakan dalam vaksin. Industri ini tidak mengurangi kuantum merkuri di beberapa botol penggunaan vaksin tunggal tetapi vaksin tertentu di Amerika Serikat terus memiliki merkuri dalam jumlah besar sebagai bahan. Meskipun tekanan dipasang oleh kelompok-kelompok advokasi produsen vaksin telah menolak untuk membuat vaksin yang tersedia tersedia untuk negara berkembang. Eli Lily, produsen kontroversial merkuri yang mengandung senyawa Thimerosal memiliki pengaruh yang cukup besar di kalangan politik dan banyak politisi internasional terkemuka memiliki saham di perusahaan ini.

18. Mercury terakumulasi dalam lemak. Otak yang sebagian besar terbuat dari sel-sel lemak, sebagian besar merkuri terakumulasi di sana dan mungkin berkontribusi terhadap gejala aneh dari anak-anak autis. Menariknya etil merkuri yang digunakan dalam vaksin dapat melewati penyaring darah otak dan memiliki kecenderungan lebih besar untuk menumpuk di otak. Hal ini juga kecenderungan untuk tetap di sana untuk waktu yang lama, dalam banyak kasus secara permanen. Keadaan ini menghancurkan kedua neuron dan sel-sel otak.

19. Merkuri digunakan dalam vaksin adalah etil merkuri. Menurut dokter India ini merupakan toksin industri dan 1000 kali lebih beracun daripada metil merkuri biasanya. Etil merkuri diserap ke dalam tubuh lebih cepat daripada metil merkuri dan merkuri anorganik mengkonversi menjadi yang cenderung menjadi fixture permanen di otak.

20. Aluminium juga ada dalam vaksin membuat merkuri, dalam bentuk apapun, 100 kali lebih beracun melalui proses yang disebut toksisitas sinergis. Aluminium digunakan dalam dosis yang sangat besar dalam vaksin seolah-olah untuk menyebabkan reaksi kekebalan. Menurut sebuah studi baru-baru ini yang sangat, “hal itu menyebabkan sel-sel untuk melepaskan DNA mereka”.

21. Sesuai studi aluminium dan formaldehida hadir independen dalam vaksin dapat meningkatkan toksisitas merkuri, dalam bentuk apapun, dengan 1000 kali.

22. Sesuai artikel Tehelka pada Autisme, bila kita menganggap batas WHO merkuri dalam air, mereka menerima 50.000 kali batas yang ditetapkan, kebetulan, adalah untuk orang dewasa dan tidak untuk bayi.

23. Autisme di India telah muncul sebagai epidemi yang paling berkembang pesat di kalangan anak-anak, lebih dari pertumbuhan diabetes kanak-kanak, AIDS dan kanker gabungan. Sesuai studi pribadi yang dilakukan oleh dokter di New Delhi, dari 1 dari 500 itu telah terus naik menjadi 1 dalam 37 hari. Sesuai dokter India, “Anda dapat pergi ke setiap kelas sekolah setiap hari dan menemukan anak autis.” Sonia Gandhi, Ketua Autism Society of India, memiliki pada 25 Juli 2011 mengumumkan dalam sebuah Autisme Konferensi Internasional di Dhaka, Bangladesh bahwa 8 juta anak di India menderita gangguan spektrum melemahkan ini, pertumbuhan yang telah membingungkan para ilmuwan medis.

24. Autisme adalah cacat permanen yang mempengaruhi anak secara fisik, mental dan emosional. Itu membuat kontak sosial menjadi susah bagi anak. Ini menghambat baik pertumbuhan fisik dan mental anak. Menghancurkan otak menyebabkan masalah memori dan perhatian yang parah. Hal ini juga merusak sistem kekebalan tubuh dan menyebabkan kerusakan yang sangat parah pada keberanian Sebagian besar gejala yang ditampilkan oleh anak-anak autis sesuai dengan gejala strain virus vaksin dan keracunan logam berat.

25. Menurut peneliti vaksin Dr Harris Coulter, vaksin menyebabkan anak-anak menjadi cabul dan tersangkut perbbuatan hukum, ditelusuri ke encephalopathy (gangguan otak) yang disebabkan oleh racun dalam vaksin. Sebagian besar penembakan di sekolah oleh anak-anak di Amerika Serikat telah dilakukan oleh anak-anak autis.

26. Anak-anak autis juga menderita gangguan usus parah. Menurut Dr Andrew Wakefield, seorang dokter pencernaan terkenal dari Inggris, hal ini disebabkan vaksin campak hidup pula virus dalam vaksin MMR. Banyak anak menjadi sepenuhnya autis setelah diberi vaksin MMR, seperti yang dilaporkan oleh orang tua dan dokter yang merawat anak-anak. Dr Wakefield menemukan virus campak strain vaksin dalam darah, nyali, jaringan dan Cerebro-Spinal Fluid (CSF) dari anak-anak autis. Temuan ini telah dikonfirmasi oleh banyak studi lain yang diterbitkan sejak itu (Dr Timothy Buie, Dr VK Singh, Kawashima et al, Dr James Walker Smith et al). Namun dalam sebuah langkah bermotif politik Dr Wakefield ditarik untuk menemukan dan dipermalukan oleh Pemerintah Inggris yang telah memperkenalkan vaksin MMR, lisensi untuk berlatih di Inggris dibatalkan dan studi kasusnya ditarik keluar dari Lancet. Dia sekarang praktek di Rumah sakit Khusus di Amerika Serikat di mana ia mengurus anak-anak autis. Menurut sebuah studi baru-baru ini vaksin MMR memiliki efek buruk pada sistem imun mukosa vital. Sangat dasar berusaha untuk mencegah anak Gondok dan Campak telah dipertanyakan dalam penelitian ini.

27. DPT juga menyebabkan kemunduran pada anak-anak sehingga menimbulkan kekhawatiran bahwa vaksin mengandung beberapa bakteri / toksoid / virus hidup penyebab di balik autisme. Jika tiga virus hidup dapat menyebabkan begitu banyak kerusakan, kita bisa membayangkan pada hari ini Vaksin Pentavalent, septavalent dan 10 vaksin valent akan diberikan kepada anak-anak.

28. Sebelum epidemi autisme, itu sudah diketahui bahwa vaksin menyebabkan epidemi kanker di masyarakat saat ini. Baik Cacar Kecil dan Vaksin Oral Polio yang terbuat dari serum monyet. Serum ini telah membantu banyak virus monyet untuk memasuki aliran darah manusia. Dari ini hanya meneliti virus, SV 40, telah ditemukan untuk menjadi kanker. Sesuai berita baru-baru ini virus ini terus berada di vaksin. Kehadiran SV 40 dalam berbagai kanker pada manusia telah dibuktikan. Hari ini diketahui bahwa virus sedang diteruskan kepada generasi mendatang sebagai kehadirannya dalam susu ibu dan sperma manusia telah dibentuk.

29. Hal ini juga diketahui bahwa itu kerena penggunaan serum monyet hijau dalam vaksin yang telah menyebabkan transfer Simian Immune defisiensi Virus (SIV) dari monyet ke manusia, menurut Dr Robert Gallo, penemu kekurangan Virus Human Immune, SIV dan HIV .

30. Tidak hanya AIDS, kanker darah pada bayi (akut lymphoblastic Leukemia) yang mempengaruhi anak-anak karena mungkin terutama karena sifat sangat beracun bahan vaksin yang disuntikkan langsung ke dalam aliran darah. Kekhawatiran ini telah disuarakan kepada penulis oleh seorang ahli onkologi terkenal dari sebuah rumah sakit di Mumbai yang memvaksinasi anak-anak dengan gangguan tersebut.

31. Ikterus infantil dan juga diabetes pada anak secara ilmiah dikarenakan vaksin beracun.

32. Virus polio yang digunakan dalam Vaksin Polio Oral yang telah menyebabkan Vaksin Polio dikaitkan paralitik (500 sampai 600 kasus per tahun di India) dan Acute Flaccid Paralysis (gejala dibedakan dari polio) lebih dari 1,25,000 anak ( sampai dengan tahun 2006) menurut dokter dari Medical Association India dan Jana Swasthya Abhiyan. OPV juga telah melepaskan strain baru untuk polio di India dan Afrika. OPV telah dihentikan di Amerika Serikat dan negara-negara Eropa. Sebuah OPV monovalen eksperimental telah diberikan kepada anak-anak India dalam pelanggaran berat protokol uji klinis. Hal ini menyebabkan kasus AFP meningkat dua kali lipat di daerah di mana vaksin ini diberikan.

33. Vaksin mengandung serum bukan hanya dari simpanse dan monyet tetapi juga dari sapi, babi, ayam, telur, kuda, dan bahkan jaringan manusia (baris sel) diekstrak dari janin yang di aborsi.

34. Kematian dan cacat permanen dari vaksin adalah umum dan dikenal oleh komunitas medis. Mereka diperintahkan oleh Pemerintah untuk tetap tenang dan tidak mengasosiasikan kasus tersebut dengan vaksin seperti yang diungkapkan oleh dokter dari IMA sementara berlangsung skandal OPV. Masyarakat ingin mengetahui hanya ketika kasus yang disorot oleh media.

35. Banyak dokter menyatakan bahwa penyakit masa kanak-kanak disebabkan tubuh mengolah sistem kekebalan. Penyakit ini menyebabkan sistem kekebalan tubuh untuk tetap berkembang menyebabkan berbagai gangguan autoimun pada orang dewasa seperti diabetes dan arthritis yang telah menjadi epidemi hari ini.

36. Vaksin menekan kekebalan alami dan tubuh tidak memiliki antibodi alami lagi. Sementara ASI tidak mengandung antibodi alami dan tidak bisa lagi melindungi anak dari penyakit.

37. Dengan merangsang humoral (terkait darah) kekebalan vaksin sendiri telah menyebabkan ketidakseimbangan dalam mengatur seluruh kekebalan (disebut sebagai ketidakseimbangan TH1-TH2 dan pergeseran resultan ke TH2) yang mengarah ke peningkatan yang mengkhawatirkan dalam gangguan auto imun. Hal ini diakui oleh immunologists itu sendiri.

38. Dalam vaksin di Amerika, efek samping dicatat dan Pemerintah menawarkan kompensasi jutaan dolar untuk korban (kasus terbaru dalam Vaksinasi, Korban telah menerima lebih dari $ 200 juta dalam kerusakan). Pengadilan di Amerika Serikat telah membayar hampir $ 2 milyar untuk ganti rugi sejauh ini. Pemerintah Indonesia hanya menolak untuk mengakui bahwa vaksin dapat menyebabkan kematian dan cacat tetap, apalagi kompensasi, merawat dan merehabilitasi korban yang malang.

39. Telah terbukti secara ilmiah bahwa vaksin tidak dapat mencegah penyakit. Vaksin mencoba untuk membuat humoral (yang terkait kekebalan darah) sedangkan telah ditemukan kekebalan yang dikembangkan di berbagai tingkatan, humoral, seluler, dan spesifik organ. Kami masih tidak cukup tahu tentang sistem kekebalan tubuh manusia dan karena itu tidak boleh mengganggu itu.

40. Di Amerika Serikat orang tua diberitahu tentang vaksin setelah efek dan persetujuan mereka harus diambil sebelum vaksinasi anak-anak mereka. Orangtua di Amerika Serikat juga dapat memilih keluar dari proses vaksinasi dengan mengirimkan berbagai pembebasan forms. Di Indonesia, Pemerintah menjamin penduduk melalui kampanye iklan besar-besaran bahwa vaksin sangat aman. Orang tua menolak untuk memvaksinasi terancam oleh pemerintah.

41. TIDAK ADA SISTEM PERAWATAN UNTUK MENGOBATI PADA ANAK YANG DIVAKSIANSI. Orang tua harus lari dari satu rumah sakit ke yang lain. Pemerintah menutup mata dan menolak untuk bahkan mengakui koneksi vaksin. Upaya oleh dokter dengan kualifikasi tinggi di seluruh dunia untuk mengobati anak-anak autis melalui intervensi biomedis seperti memasok nutrisi penting, koreksi diet, terapi oksigen hiperbarik, dan membilas logam berat dan racun dari dalam tubuh dll telah disukai dan putus asa. Dokter bahkan telah dianiaya untuk mengobati anak-anak autis terutama karena dokter ini cenderung untuk menemukan bahwa vaksin telah menyebabkan kerusakan dan meningkatkan suara mereka terhadap mereka.

42. Dokter senior India dan ilmuwan medis senior telah menantang bahkan vaksin yang direkomendasikan oleh Pemerintah India. Menurut Dr PM Bhargava, vaksin BCG untuk TB telah diuji secara luas di India sejak tahun 1961 dan ditemukan untuk menjadi benar-benar tidak efektif (pada kenyataannya tuberkulosis pada kelompok yang divaksinasi ditemukan lebih dari pada kelompok kontrol!). The OPV menyebabkan polio di puluhan ribu anak-anak India. The Hep-B vaksin diperkenalkan ke UPI baru-baru ini tidak dimaksudkan untuk anak-anak sama sekali, itu adalah vaksin untuk penyakit menular seksual yang harus ditargetkan hanya pada orang dewasa promiscuous. Vaksin tetanus berisi kedua aluminium dan merkuri selain toksoid tetanus. Para dokter sendiri menghindari memberikan DPT kepada anak-anak dan keluarga mereka sebagai per survei di kalangan profesional perawatan kesehatan AS. Vaksin campak adalah salah satu yang secara teratur menyebabkan efek samping yang parah. Baru-baru ini Dr T Jacob John telah menyerukan skrining anak-anak untuk penyakit yang melekat dan keberadaan dokter sementara pemberian vaksin campak. Aktivis RTI telah bersumber data yang menunjukkan bahwa kematian akibat vaksin tertinggi dalam kasus vaksin campak. Dr Ajay Gambhir, anggota sangat senior IAP, juga mendukung skrining luas anak-anak sebelum memberikan vaksin apapun. Menurutnya anak-anak menderita penyakit apapun, dengan riwayat keluarga penyakit autoimun, reaksi terakhir dari vaksin, tidak boleh diberikan vaksin. Menurutnya orang tua dari anak-anak perlu diberitahu bahwa mereka memiliki pilihan untuk tidak vaksinasi.

43. Para dokter anak memperkenalkan vaksin di India, yang sedang ditentang oleh para dokter, politisi, dan masyarakat di negara-negara Amerika dan Eropa. Vaksin Rotavirus, vaksin Hib, vaksin HPV (terlibat dalam penipuan di India), vaksin Pentavalent dan berbagai vaksin virus multi-diperkenalkan tanpa pengujian hanya karena produsen vaksin dan para dokter hanya ingin memastikan penghasilan mereka naik. Vaksin yang mengandung partikel nano dan virus dan juga nabati atau vaksin lain yang dimodifikasi secara genetik sedang ditentang oleh dokter independen di seluruh dunia.

44. Berbagai studi independen, terutama Belanda dan penelitian di Jerman adalah yang terbaru, (juga studi KIGGS baru yang melibatkan 7724 anak-anak) membandingkan divaksinasi dengan anak-anak yang tidak divaksinasi telah menemukan bahwa anak-anak yang divaksin lebih rentan terhadap asma, dermatitis, alergi, delayes pembangunan, perhatian gangguan defisit, hiperaktif dll Menurut penelitian di Jerman, tingkat kematian di antara anak-anak yang divaksinasi jauh lebih daripada yang tidak divaksinasi.

45. Vaksinasi, menjadi program medis massa yang diterima tanpa pertanyaan, menjadi peluncuran sempurna untuk bio terorisme. Negara-negara yang kuat dapat menyebar epidemi mematikan dengan hanya mencemari vaksin dengan agen senjata bio. Amerika Serikat telah menyerahkan penelitian vaksin untuk unit penelitian bioterorisme disebut Barda yang berfungsi di bawah Pentagon. Sebuah peringatan untuk efek ini telah terdengar oleh Wakil Presiden IAP dalam sebuah surat kepada Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan di India.

46. Selain “menyelidiki” melakukan hal yang sama dengan virus cacar, dilaporkan bahwa vaksin flu burung “senjata Bergengsi” telah dirancang oleh Pentagon untuk digunakan sebagai agen biowarfare.

47. Vaksin juga telah digunakan untuk memastikan pengendalian populasi. Sebuah batch vaksin tetanus telah digunakan di banyak negara Asia untuk membuat populasi betina steril. Hal ini dilakukan dengan memperkenalkan suatu hormon yang dengan menginduksi antibodi akan menggugurkan janin ketika terbentuk. Di India, Saheli, sebuah pertempuran LSM untuk hak-hak perempuan mengajukan PIL terhadap ini ketika fakta muncul.

48. Mercury, bagian dari vaksin, diketahui mengganggu sistem endokrin dan menyebabkan kemandulan pada pria dan wanita. Polisorbat 80, bahan lain vaksin, dan juga Squalene diketahui menyebabkan kemandulan.

49. Melalui RUU Kesehatan Masyarakat baru yang sedang disusun Pemerintah India berencana untuk memperkenalkan vaksinasi paksa dan mengancam aktivis anti-vaksinasi dengan denda tinggi dan hukuman penjara.

50. Institute Of Medicine, Amerika Serikat, meneliti kemungkinan hubungan antara vaksin dan autisme. Dalam laporan terakhirnya antara vaksin dan autisme pada tahun 2004 mengatakan bahwa penelitian lebih lanjut tentang pertanyaan vaksin kontraproduktif : Menemukan kerentanan terhadap risiko ini dalam beberapa bayi akan mempertanyakan strategi vaksinasi universal yang merupakan pondasi dari program imunisasi dan dapat menyebabkan penolakan luas dari vaksin. IOM menyimpulkan bahwa upaya untuk menemukan hubungan antara vaksin dan autisme “harus seimbang terhadap manfaat yang lebih luas dari program vaksin saat ini untuk semua anak-anak”.

Apa pemaparan ini masih kurang?

Apakah BAYI harus dikorbankan dalam rangka mengabadikan prosedur ilmiah?

(Sumber asli dalam bahasa inggris, Silahkan diterjemahkan dengan bahasa anda : 50 Reason Not To Vaccinate Your Children : http://www.endalldisease.com/50-reasons-to-not-vaccinate-your-children/)

CIA Akui Gunakan Vaksinasi sebagai Kedok Operasi

CIA Akui Gunakan Vaksinasi sebagai Kedok Operasi
Diposkan oleh Bersama Dakwah pada Rabu, 21 Mei 2014 | 08.45 WIB

http://www.bersamadakwah.com/2014/05/cia-akui-gunakan-vaksinasi-sebagai.html

Badan Intelijen Amerika Serikat (AS) CIA mengakui selama ini menggunakan vaksinasi sebagai kedok operasi. Namun, Pejabat senior Gedung Putih mengatakan, CIA sekarang bersedia menghentikan program itu.

Dikutip dari BBC Indonesia, Penasihat Presiden Obama untuk masalah terorisme Lisa Monaco mengatakan, CIA setuju untuk menghentikan pemanfaatan berbagai kegiatan vaksinasi untuk kepentingan intelijen.

Monaco menambahkan bahwa CIA juga setuju untuk tidak menggunakan data genetik yang diperoleh dari berbagai program kesehatan masyarakat seperti vaksinasi.

Keputusan ini diambil setelah muncul keberatan dari kalangan tenaga medis profesional di Amerika tentang penggunaan program kesehatan masyarakat di Pakistan untuk memburu Osama bin Laden.

Mereka mengatakan tak semestinya program kesehatan untuk publik dipakai untuk menutupi operasi mata-mata.

Pada 2011, CIA berupaya mendapatkan sampel DNA anak-anak yang diyakini memiliki hubungan dengan Osama bin Laden melalui program vaksinasi hepatitis yang dilakukan oleh dokter Pakistan bernama Shakil Afridi.

Afridi kemudian diadili dan dinyatakan bersalah dengan vonis 33 tahun penjara. Vonis ini dibatalkan, tetapi Afridi masih diharuskan untuk menjalani sidang ulang.

Keterlibatan CIA dalam kegiatan vaksinasi di Pakistan membuat Taliban menjadikan program vaksinasi polio sebagai sasaran serangan dengan alasan mereka yakin vaksinasi ini adalah kedok operasi mata-mata. [BBC/Kompas/BersamaDakwah]

Produk Suplemen Timbulkan Risiko Ginjal Kronik

http://republika.co.id/berita/89746/Produk_Suplemen_Timbulkan_Risiko_Ginjal_Kronik

Produk Suplemen Timbulkan Risiko Ginjal Kronik

By Republika Newsroom
Selasa, 17 November 2009 pukul 04:44:00

YOGYAKARTA–Berbagai produk suplemen yang beredar disinyalir mengandung satu atau lebih bahan yang dapat menimbulkan risiko penyakit ginjal kronik pada pengonsumsinya, kata ahli penyakit ginjal dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Bambang Djarwoto SpPD.

“Satu produk suplemen mengandung vitamin, mineral, bahan-bahan yang berasal dari tumbuhan, asam amino, dan bahan yang digunakan untuk meningkatkan kecukupan gizi seperti konsentrat, metabolit, konstituen, ekstrak, dan beberapa bahan kombinasi,” katanya di Yogyakarta, Senin.

Pada seminar penggunaan “food supplement” yang rasional, ia mengatakan, minuman suplemen engeri mengandung multivitamin, kafein, taurin, mineral, dan glukosa. Taurin hingga kini masih diragukan keamanannya, apalagi jika dikonsumsi setiap hari.

“Uji coba pada binatang, dengan memberikan minuman yang mengandung dosis taurin 462 miligram (mg) per kilogram berat badan (kgbb) per hari pada babi dapat menimbulkan infiltrasi lemak pada hepar,” katanya.

Terdapat keterkaitan kebiasaan mengonsumsi produk suplemen termasuk minuman suplemen energi dengan kejadian cuci darah akibat penyakit gagal ginjal kronik.

“Produk suplemen bersifat dose-dependence, yakni semakin banyak dikonsumsi, risiko untuk mengalami gagal ginjal kronik juga semakin tinggi,” kata dosen Fakultas Kedokteran UGM ini.

Menurut dia, Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM) tidak menggolongkan berbagai produk suplemen sebagai obat. Oleh karena itu, terkait dengan aspek perizinan untuk produksi dan pengontrolan peredarannya tidak seketat obat.

Dalam hal ini diperlukan sikap kehati-hatian masyarakat dalam mengonsumsi produk suplemen secara bebas. Masyarakat juga perlu mencermati komposisi dan daftar bahan-bahan yang terkandung.

Sehubungan dengan hal itu, masyarakat diharapkan mempertimbangkan kembali kebiasaan mengonsumsi produk suplemen. “Masyarakat jangan hanya merasa gengsi, terbawa tren atau memenuhi faktor sugesti. Masyarakat juga perlu melihat kondisi tubuh, manfaat yang diinginkan, dan daya beli,” katanya. ant/ahi

Jamur Kombucha Stabilkan Metabolisme Tubuh

Jamur Kombucha Stabilkan Metabolisme Tubuh

By Republika Newsroom
Selasa, 28 Juli 2009 pukul 16:18:00 <!–

Iklan 468x60

–>

Jamur Kombucha Stabilkan Metabolisme TubuhISTIMEWAJAMUR KOMBUCHA

JAKARTA– Metabolisme tubuh memegang peranan penting dalam pembentukan kualitas kesehatan. Sedikit gangguan saja, berbagai sumber penyakit bisa mengintai. Untuk menjaga metoblisme tubuh tetap stabil beragam cara bisa dilakukan termasuk salah satunya dengan mengkonsumsi teh fermentasi jamur Kombucha.

Konon jamur yang berasal dari negeri gingseng korea itu diyakini berkhasiat mempengaruhi tubuh secara menyeluruh, dengan menstabilkan metabolisme tubuh dan menawarkan racun dengan asam glukuronat. Hal ini menyebabkan peningkatan kapasitas pertahanan endogenis tubuh terhadap pengaruh beracun dan tekanan lingkungan, sehingga metabolisme sel yang rusak diperkuat, dan berlanjut dengan pemulihan kesehatan tubuh.

Hal itu diperkuat dari beberapa penelitian yang telah dilakukan mengkonsumsi teh jamur Kombucha bisa mengobati sembelit, memperbaiki kondisi tubuh, bermanfaat melawan arteriosclerosis, memulihkan fungsi alat pencernaan, bermanfaat bagi penderita stres mental, menawarkan racun dan membunuh kanker.

Hal itu dihasilkan selama proses fermentasi dan oksidasi berlangsung (8-12 hari), sehingga terjadi berbagai reaksi pada larutan teh-manis secara asimilatif dan disimilatif. Jamur teh memakan gula, dan sebagai gantinya memproduksi zat-zat bermanfaat yang dalam minuman tersebut, seperti asam glukuronat, asam laktat, vitamin, asam amino, antibiotik, serta zat-zat lain. Maka dari itu, jamur kombucha ini bagaikan sebuah pabrik biokimia mini.

Seperti apa bentuknya? Secara karakteristik, jamur tersebut terdiri dari gelatinoid serta membrane jamur yang liat dan berbentuk piringan bulat serta hidup dalam lingkungan nustrisi teh-manis yang akan tumbuh secara berulang sehingga membentuk susunan piringan berlapis.

Piringan pertama akan tumbuh pada lapisan paling atas yang akan memenuhi lapisan, kemudian disusul oleh pertumbuhan piringan berlapis-lapis dibawahnya yang akan menebal. Bila dirawat secara benar, jamur ini akan tumbuh pesat dan sehat

Di Indonesia, untuk mendapatkan Kombucha terbilang mudah. Karena sudah banyak dijual dipasaran. Rata-rata harga yang ditawarkan untuk bibit jamur Kombucha 100 ribu-150 ribu rupiah. Anda pun bisa dengan mudah membiakan dan mengkonsumsi teh fermentasi jamur Kombucha dengan langkah-langkah sebagai berikut:

  • Siapkan ekstraksi teh 10-20 gram bubuk teh ke dalam 1 liter air. Lantas saringlah teh yang telah diseduh dan campurkan dengan gula berkisar 10% dari volume air. Lalu larutan tersebut didinginkan.
  • Kemudian masukan bibit jamur kombucha ke dalam larutan teh dengan wadah toples. Tentu pemilihan wadah patut mempertimbangkan bahan yang khusus bahan pangan.
  • Wadah ditutup dengan kain/kertas dan disimpan pada suhu kamar selama 8-12 hari. Fermentasi berlangsung sekitar 8 – 12 hari, tergantung suhu. Lebih hangat temperatur ruangan, lebih cepat proses fermentasinya.
  • Usai melalui masa fermentasi, giliran proses pemisahan dan penyaringan.Lapisan selulosa yang terbentuk dipisahkan dari seduhan teh. Hasil fermentasi dan disimpan dalam toples lainnya. Seduhan teh lalu disaring supaya bersih dari residu fermentasi. Teh kombucha siap dikonsumsi.
  • Sebaiknya sebelum dikonsumsi dan disimpan produk tersebut dipanaskan dahulu, supaya tidak terjadi fermentasi lanjutan(Cakrawala, 2007).
  • Setiap kali selesai fermentasi pada saat pemisahan selalu disisakansepersepuluh (10%) bagian untuk keperluan pembuatan teh kombucha berikutnya. Tutup botol dengan rapat dengan menggunakan kain.
  • Minuman ini memilki rasa yang enak. Menyegarkan, sedikit kecut. Minumlah tiga gelas sehari dengan ukuran satu gelas (4 to 6 ons atau lebih) pada waktu perut kosong dipagi hari, gelas kedua setelah makan siang dan gelas ketiga pada saat menjelang tidur. Menuju sehat, tak terlalu rumit bukan? Selamat mencoba. (wikipedia/cr2/rin)

Obat Herbal, Alternatif Sembuhkan Penyakit

Obat Herbal, Alternatif Sembuhkan Penyakit

By Republika Newsroom
Minggu, 09 Agustus 2009 pukul 09:10:00 <!–

Iklan 468x60

–>

PALEMBANG– Obat-obatan dengan menggunakan bahan-bahan alami (herbal) saat ini menjadi alternatif dalam penyembuhan berbagai macam penyakit, dengan efek samping yang minimal dibandingkan obat-obatan kimia. Hal itu mengemuka pada Seminar Perkembangan Herbal dan Penggunaannya dalam Bidang Kesehatan bersama Tolak Angin dan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Sumatra Selatan (Sumsel), di Palembang, Sabtu (8/8).

Namun sejumlah pembicara kalangan ahli farmasi dan dokter maupun kalangan produsen obat herbal, mengemukakan perlunya kejelasan pemakaian dan penggunaan obat herbal yang pembuatannya juga melalui standard medis yang layak. Apalagi kenyataannya, mayoritas penduduk dunia telah menggunakan obat-obatan dari tumbuh-tumbuhan sebagai bahan utama herbal untuk mengobati berbagai gejala penyakit yang mereka alami. Peluang itu, dimanfaatkan pabrik yang memproduksi obat-obatan herbal dan terus tumbuh sampai saat ini.

Menurut dr H Hibsah Ridwan MSc, Wakil Ketua IDI Sumsel, pengobatan herbal sebenarnya tidak asing lagi di Indonesia, bahkan sejarah pengobatan dan terapi di Indonesia dimulai dengan metode herbal. Berdasarkan penelitian, ternyata banyak kalangan medis juga telah menggunakan obat-obatan jenis ini. “Apalagi sejauh ini, herbal tidak bermasalah dengan tubuh,” kata nya.

Namun diingatkan, kebanyakan obat-obatan herbal yang dijual di pasaran tanpa menyertakan dosis yang tepat, sehingga tidak diketahui berapa lama waktu konsumsi mesti dijalankan. Kalangan medis juga masih meragukan obat herbal itu, terutama berkaitan dengan dosis, standardisasi, efek toksiditas serta prosedur lainnya. Karena itu, pembuatan obat-obatan herbal perlu mendapatkan regulasi yang jelas.

Regulasi

Menurut ahli farmasi dari Fakultas Kedokteran (FK) Universitas Sriwijaya (Unsri), Prof Dr dr MT Kamaluddin MSc SpFK, sekitar 35 persen negara belum mempunyai aturan yang jelas tentang regulasi obat-obatan herbal ini, apakah sebagai makanan tambahan, suplemen atau obat.
Dia menyebutkan pula, terdapat 109 negara yang tidak memiliki kepastian tentang khasiat obat-obatan herbal, antara lain karena material yang diambil dari tumbuh-tumbuhan untuk menyembuhkan itu tidak disertai komposisi dosis yang tepat.

Tapi dia membenarkan bahwa pada dunia kedokteran sendiri, sudah banyak obat-obatan yang menggunakan bahan-bahan herbal.
Pembuatannya dicampur dengan zat-zat ekstrak tumbuh-tumbuhan sesuai dengan dosis dan kadar yang tepat. Pasien juga cenderung memilih alternatif pengobatan herbal, dengan anggapan lebih memberi kesembuhan sempurna dibanding obat-obat farmasi umumnya. Namun penggunaan obat herbal itu, seharusnya disertai dengan petunjuk yang tepat.

Menurut Irwan Hidayat yang juga Direktur Utama PT Sido Muncul, sejumlah produk herbal yang dikeluarkan perusahaan itu seperti Tolak Angin telah mendapatkan Sertifikat Obat Herbal Berstandar (OHT). Karena itu, produk herbal tersebut telah memenuhi prosedur standardisasi penggunaan bahan-bahan dan uji preklinis sesuai dengan regulasi yang dicanangkan.

Pihaknya mengajak dunia kedokteran lebih mengenal obat-obatan herbal, mengingat semua dokter adalah ilmuwan. Apalagi potensi sumber obat herbal di Indonesia sangat melimpah, sekaligus untuk memanfaatkan sumber daya alam yang dimiliki negeri ini. (ant/rin)

Buang Racun Tubuh dengan Asparagus

Buang Racun Tubuh dengan Asparagus

By Republika Newsroom
Selasa, 01 September 2009 pukul 13:33:00

Buang Racun Tubuh dengan AsparagusCORBISASPARAGUS

JAKARTA– Bagi Anda pecinta menu restoran, sudah pasti mengenal sayuran asparagus. Sayangnya, sayuran bernama latin Asparagus officinalis ini memang bukan sayuran asli Indonesia melainkan Eropa, Afrika Utara dan Asia Barat. Artinya, secara umum masyarakat Indonesia mungkin belum mengetahui manfaat dan khasiat apa yang terkandung dalam sayuran ini.

Asparagus dikenal sebagai tanaman herbal yang memiliki tinggi 100-150 cm, berkarakteristik tidak memiliki bunga melainkan berupa kuncup yang berada diatas. Umumnya berwarna hijau, meski ada yang berwarna hijau dengan daun berwarna ungu (Asparagus ungu) atau jenis lain yang berwarna putih ke kuning-kuningan (Asparagus Spargel). Tanaman ini merupakan asli Eropa yang kemudian pada masa kolonialisme disebar ke Afrika Utara dan Asia Barat.

Banyak manfaat yang bisa diperoleh dari asparagus, khususnya untuk mencegah penyakit. Mulai dari radang sendi hingga memperbaiki kinerja ginjal, hati dan usus karena memiliki efek diuretic. efek ini yang membuat saluran urin menjadi lancar. Artinya, segala racun yang merugikan tubuh segera dibuang. Sebabnya, bagi yang mengkonsumsi asparagus, urin akan berbau tajam, persis saat anda usai mengkonsumsi petai atau jengkol.

Tak hanya itu, Asparagus juga kaya akan vitaminC dan E, folat, kaya serat, mengandung lemak tak jenuh,  dan anti kolesterol. Sama seperti kebanyakan sayuran, bila cara pengolahannya salah maka manfaat yang ada serta merta hilang. Sebabnya, pengolahan sayuran macam aspragus memiliki teknik tersendiri.

Masyarakat Cina, telah lama menggunakan aspragus selain sebagai sajian menu juga sebagai makanan sehat yang mengobati penyakit mulai dari arthrtis hingga masalah kesuburan.

Cara mendapatkan khasiat aspragus cukup mudah. Salah satunya, dengan membuat sup aspragus. Konon, hasil penelitian ilmiah secara modern menunjukkan bahwa asparagus organik mengandung steroidal glikosida yang memiliki efek anti pembengkakan. Satu setengah mangkuk asparagus organik yang telah dimasak mengandung sejumlah besar asam folik, vitamin C, potassium, dan beta karotin.

Asam Folik membantu mengurangi cacat bawaan pada bayi, kanker panggul, usus dan dubur, serta bermanfaat untuk mencegah penyakit-penyakit jantung. Kandungan vitamin C nya sementara itu dapat membantu tubuh mencegah kanker, penyakit jantung serta meningkatkan daya tahan tubuh. Potassium membantu meregulasikan keseimbangan elektrolit dalam sel dan menjaga fungsi jantung dan tekanan darah yang normal.

Akan tetapi, cara memasaknya jangan terlalu lama. Sebab, saat asparagus dimasak, khasiat alkaloidnya berkurang karena unsur hidrogen dan oksigen yang terdapat di dalamnya akan hilang, unsur-unsur lainnya pun menjadi rusak, dan juga akan mengganggu ginjal.

Cara lain, asparagus dicampur dengan sari wortel. Dengan cara seperti ini, sari asparagus dapat berfungsi sebagai diuretik atau pelancar air seni, tetapi pemakaiannya disarankan tidak terlalu banyak. Zat di dalam asparagus dapat menghancurkan asam-oksalat di dalam ginjal dan di dalam jaringan otot, maka asparagus juga dapat menolong penderita rematik dan radang syaraf.

Cara lainnya, dengan menggubah asparagus menjadi minuman. Ambil, 100 gram aspragus untuk dicuci bersih, kemudian direbus dengan 400 ml air mendidih hingga tersisa 200 ml. Kemudian disaring, didinginkan lalu diblender dengan menambahkan 50 ml air matang sedikit-sedikit sampai halus.cara penggunaanya, diminum 2 kali seminggu. (berbagai sumber/cr2/rin)

Studi: Obat Tamiflu tak Cocok Buat Orang Dewasa Sehat

Studi: Obat Tamiflu tak Cocok Buat Orang Dewasa Sehat
By Republika Newsroom
Minggu, 23 Agustus 2009 pukul 00:49:00 <!–

Iklan 468x60

–>

Studi: Obat Tamiflu tak Cocok Buat Orang Dewasa SehatPHARMACYVIS.COM

WASHINGTON–Obat flu Tamiflu dan Relenza mungkin tak cocok untuk mengobati influenza musiman pada orang dewasa yang sehat, kata beberapa peneliti Inggris, Jumat.”Merekomendasikan penggunaan obat anti-virus bagi perawatan orang yang memiliki beberapa gejala tampaknya bukan jalur tindakan yang paling cocok,” tulis Jane Burch dari University of York, dan rekannya.

Studi mereka, yang disiarkan di dalam “Lancet Infectious Diseases”, mendukung saran dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) –yang menyatakan pasien sehat yang terserang flu babi H1N1 tanpa menderita komplikasi tak memerlukan pengobatan anti-virus.Tamiflu, yang dibuat oleh perusahaan Swiss, Roche, berdasarkan lisensi dari Gilead Sciences Inc., adalah pil yang dapat mengobati dan mencegah segala jenis virus influenza A.

Zanamivir, yang dibuat oleh GlaxoSmithKline, berdasarkan lisensi dari perusahaan Australia, Biota, dan dijual dengan merek Relenza, adalah obat hirup di klas yang sama.WHO sangat menyarankan penggunaan kedua obat itu buat perempuan hamil, pasien dengan kondisi medis yang mendasari dan anak-anak yang berusia di bawah 5 tahun, karena mereka menghadapi resiko yang meningkat terhadap penyakit yang lebih parah.

Tim Burch mengkaji beragam studi yang diterbitkan mengenai Tamiflu dan Relenza. “Kami menyajikan hasilnya buat orang dewasa yang sehat dan orang yang menghadapi resiko komplikasi yang berkaitan dengan influenza,” tulis mereka.Mereka mendapati kedua obat tersebut, rata-rata, memangkas setengah hari hari saat pasien sakit. Influenza biasanya mempengaruhi orang selama sekitar satu pekan.

Obat itu memberi hasil sedikit lebih baik pada orang yang memiliki resiko komplikasi, seperti pasien yang menderita diabetes atau asme, sementara Relenza mengurangi rasa sakit hampir satu hari dan Tamiflu sebanyak tiga-perempat per hari.Itu menunjukkan obat tersebut mesti diberikan kepada orang yang paling memerlukannya, kata para peneliti tersebut.

Banyak negara telah menimbun kedua obat itu. Flu babi H1N1 telah dinyatakan sebagai wabah dan menyebar ke seluruh dunia. Para pejabat kesehatan AS, Jumat, mengatakan penyakit tersebut masih bertambah parah di Jepang, kondisi membaik di Inggris dan masih aktif di Amerika Serikat.

Flu jarang menyerang di semua ketiga negara itu pada Agustus. Pabrik global menduga tak dapat menyediakan vaksin tersebut sampai akhir September atau Oktober. ant/rtr/kpo

Vaksinasi Flu Burung Kurang Efektif

Vaksinasi Flu Burung Kurang Efektif
Selasa, 6 Januari 2009 | 22:00 WIB

JAKARTA, SELASA – Vaksinasi flu burung pada unggas ternyata tidak efektif untuk mematikan virus itu di dalam tubuh unggas sehingga tidak bisa mengendalikan penyebaran virus itu kepada manusia. Bahkan, vaksinasi secara sembarangan justru bisa meningkatkan tingkat keganasan virus tersebut dan berpotensi besar menular kepada manusia.

Menurut peneliti dari Tropical Disease Diagnostic Center (TDDC) Universitas Airlangga, drh CA Nidom, Selasa (6/1), di Jakarta, hasil riset yang dilakukan menunjukkan vaksinasi pada semua jenis ayam, baik ayam buras atau kampung maupun ayam ras pedaging, tidak ada manfaatnya untuk mencegah penularan pada manusia.

Dalam riset itu, tim peneliti membandingkan antara kelompok ayam yang diberi vaksin flu burung dan ayam yang tidak diberi vaksin. Setelah dipaparkan dengan virus flu burung, ayam yang tidak mendapat vaksin langsung mati. Adapun ayam yang telah divaksin dan terbentuk antibodinya terlihat sehat meski telah dipaparkan dengan virus itu.

Namun ternyata feses atau kotoran ayam yang sudah divaksin itu positif mengandung virus flu burung sampai hari keenam atau hari terakhir pemeriksaan laboratorium. “Jadi, dari aspek penyebaran virus itu pada manusia, vaksinasi tidak punya manfaat apa pun, tetapi bisa mencegah kematian pada unggas,” ujarnya.

Maka dari itu, pemerintah sebaiknya mengalihkan dananya yang semula untuk vaksinasi massal flu burung menjadi dana untuk kompensasi bagi para peternak yang unggasnya mati akibat terserang flu burung. Yang perlu dilakukan adalah, pengawasan flu burung secara nasional untuk memetakan daerah di mana ada unggas yang terinfeksi flu burung, ujarnya.

Selain itu, restrukturisasi industri perunggasan mendesak dilakukan. Salah satunya adalah, melarang perdagangan ayam hidup di pasar unggas, mengontrol lalu-lintas unggas antar daerah, dan melarang peternakan unggas di kawasan pemukiman.”Pengendalian flu burung tidak bisa hanya dilakukan peternak, tetapi harus berskala nasional,” kata Nidom.

Pasien Sindrom Stevens-Johnson Depok Pulih

By Republika Newsroom
Rabu, 04 Maret 2009 pukul 14:34:00

Pasien Sindrom Stevens-Johnson Depok PulihCORBIS.COMPEMICU: Salah satu pemicu Sindrom Stevens-Jhonson adalah obat-obatan. Pasien seharusnya mengkonsultasikan setiap obat yang akan dikonsumsi

DEPOK-Bocah penderita Stevens-Johnson Syndrome yang sempat diisukan sakit karena diimunisasi TT (tokso tetanus) di Kota Depok, Syadiah (7 tahun) dinyatakan pulih setelah 18 hari dirawat di RS Sentra Medika, Depok. Sementara pengawasan konsumsi obat-obatannya masih diperketat.

”Kondisi terakhir Syadiah memungkinkan untuk berobat jalan dan dinyatakan 99 persen sembuh,” terang dokter spesialis anak RS Sentra Medika yang merawat pasien, Indra Sugiarno, Rabu (4/3).

Setelah lepas infus lima hari lalu, ujar Indra, Syadiah langsung dikenalkan makanan padat. Bahkan, kini ia bisa makan hidangan favoritnya, mie instan. Selain itu, dokter kulit RS Sentra Medika masih terus memantau kondisi kulit ari pasien pasca pengelupasan seminggu sekali. Lantaran warna kulit Syadiah tidak rata akibat terkelupas (hipopigmentasi).

Saat ditanya tentang penyebab penyakit Syadia, Indra belum bisa memastikan karena ada beberapa faktor pemicu, seperti obat, makanan, genetik serta faktor lainnya yang belum diketahui ilmu medis. Namun, ia memastikan penyakit Syadiah ini bukan disebabkan karena imunisasi.

”Kemungkinan besar Syadiah punya faktor genetik yang menyebabkan dia rentan terkena Stevens-Johnson Syndrome dan dari obat-obatan yang diminum,” terangnya. Maka, orangtua Syadiah harus mengkonsultasikan terlebih dulu obat yang dikonsumsi. Terutama dua jenis obat yang acapkali jadi sumber penyakit ini, yaitu obat antikejang dan antiasam urat.

Beruntungnya, resiko fatal sindrom ini pada Syadiah hanya sekitar 30 persen. Sehingga ia bisa pulih lebih cepat dan terhindar dari kondisi yang memberatkan penyakit ini, seperti perlengketan saluran pernafasan dan pencernaan yang saling berhadapan di rongga dalam.

Di kesempatan yang sama, Sadiyah yang selama perawatan terkesan takut diekspos, saat jumpa pers kemarin ia mau menjawab pertanyaan wartawan dengan sedikit malu-malu. “Saya besok pengen sekolah dan ketemu teman-teman,” ujarnya.

Sementara itu, ayah Syadiah, Prasetyo merasa bersyukur atas kesembuhan putrinya. Ia juga mengaku merasa terbantu dengan penanganan medis RS Sentra Medika yang tanggap serta berterima kasih pada Dinkes Kota Depok yang membantu masalah pembiayaan melalui Jamkesmas.

Sebelumnya, kasus Syadiah ini menyeret Dinkes Kota Depok yang dituding tidak mendiagnosa terlebih dulu anak-anak yang ikut imunisasi. Akibatnya, Syadiah yang menjadi salah satu peserta imunisasi tiba-tiba mengalami sakit yang mengakibatkan kulit tubuhnya menghitam dari wajah hingga pangkal paha. c84/itz

Kontroversi Vaksin

Kontroversi Vaksin

By Republika Newsroom
Senin, 22 Desember 2008 pukul 09:22:00 <!–

Iklan 468x60

–>

Kontroversi Vaksin

Kalau kita mau telaah lebih lanjut, masih banyak sekali jenis-jenis vaksin yang bersumber dari bahan-bahan yang diharamkan.

Vaksin adalah sebuah senyawa antigen yang berfungsi untuk meningkatkan imunitas tubuh terhadap virus. Terbuat dari virus yag telah dimatikan atau “dilemahkan” dengan menggunakan bahan-bahan tambahan lainnya seperti formalaldehid, thymerosal dan lainnya. Sedangkan vaksinasi adalah suatu usaha memberikan vaksin tertentu ke dalam tubuh untuk menghasilkan sistem kekebalan tubuh terhadap penyakit /virus tersebut.

Vaksin terdiri dari beragam jenis. Jenis-jenis vaksinasi yang ada antara lain vaksin terhadap penyakit hepatitis, polio, Rubella, BCG, DPT, Measles-Mumps-Rubella (MMR) cacar air dan jenis penyakit lainnya seperti influenza. Di Indonesia, vaksinasi yang umum dilakukan pada bayi dan balita adalah Hepatitis B, BCG, Polio dan DPT. Selebihnya seperti vaksinasi MMR adalah bersifat tidak wajib. Ada pun vaksinasi terhadap penyakit cacar air (smallpox) termasuk vaksinasi yang sudah tidak dilakukan lagi di Indonesia.

Vaksin dan sistem kekebalan tubuh
Pemberian vaksin dilakukan dalam rangka untuk memproduksi sistem immune (kekebalan tubuh) seseorang terhadap suatu penyakit. Berdasarkan teori antibodi, ketika benda asing masuk seperti virus dan bakteri ke dalam tubuh manusia, maka tubuh akan menandai dan merekamnya sebagai suatu benda asing. Kemudian tubuh akan membuat perlawanan terhadap benda asing tersebut dengan membentuk yang namanya antibodi terhadap benda asing tersebut. Antibodi yang dibentuk bersifat spesifik yang akan berfungsi pada saat tubuh kembali terekspos dengan benda asing tersebut.

Dr Willian Howard dari USA mengatakan bahwa tubuh telah memiliki metodenya sendiri untuk pertahanan, yang tergantung pada vitalitas tubuh pada saat tertentu. Jika vitalitas tubuh cukup, maka tubuh akan bertahan terhadap seluruh infeksi, tetapi sebaliknya jika tidak maka pertahanan akan lemah. Sesungguhnya kita tidak dapat mengubah vitalitas tubuh menjadi lebih baik justru dengan menggunakan berbagai jenis racun (vaksin) ke dalam tubuh tersebut.

Vaksin dan injauan kehalalannya
Pekan Imunisasi Nasional (PIN) yang diselenggarakan di Indonesia pada Agustus tahun lalu, sempat bermasalah dibeberapa wilayah di Indonesia. Permasalahannya adalah beberapa daerah tersebut (Jawa Barat, Jawa Timur, Lampung dan Banten) menolak pemberian vaksin polio karena diragukan kehalalannya. Dalam proses pembuatan vaksin tersebut menggunakan ginjal kera sebagai media perkembangbiakan virus.

Memang kalau kita mau telaah lebih lanjut, masih banyak sekali jenis-jenis vaksin yang bersumber dari bahan-bahan yang diharamkan. Seorang pakar dari Amerika mengatakan bahwa vaksin polio dibuat dari campuran ginjal kera, sel kanker manusia, serta cairan tubuh hewan tertentu termasuk serum dari sapi, bayi kuda dan ekstrak mentah lambung babi.

Selain sumber-sumber di atas, beberapa vaksin juga dapat diperoleh dari aborsi calon bayi manusia yang sengaja dilakukan. Vaksin untuk cacar air, Hepatitis A, dan MMR diperoleh dengan menggunakan fetal cell line yang diaborsi, MRC-5 dan WI-38. Vaksin yang mengandung MRC-5 dan WI-38 adalah beberapa vaksin yang mengandung cell line diploid manusia.

Penggunaan janin bayi yang sengaja digugurkan ini bukan merupakan suatu hal yang dirahasiakan kepada publik. Sel line janin yang biasa digunakan untuk keperluan vaksin biasanya diambil dari bagian paru-paru, kulit, otot, ginjal, hati, thyroid, thymus dan hati yang diperoleh dari aborsi yang terpisah. Penamaan isolat biasanya dikaitkan dengan sumber yang diperolah. Misalnya WI-38 adalah isolat yang diperoleh dari paru-paru bayi perempuan berumur tiga bulan.

Status Kehalalan
Di lihat dari segi bahan memang masih ada yang meragukan dalam proses pembuatan vaksin. Namun dari segi manfaat, vaksinasi ini cukup efektif dalam menekat tingkat terjangkitnya berbagai penyakit, khususnya yang berkaitan dengan serangan virus.

Di tengah kontroversi tersebut MUI telah menetapkan keputusan No 16 tahun 2005 yang mengeluarkan fatwa kehalalan atas vaksin polio. Hal ini berkaitan dengan suatu kaidah usul fikih yang mengatakan bahwa mencegah kemudharatan lebih didahulukan daripada mengambil manfaatnya. Demikian alasan yang dijadikan dasar hukum pengambilan keputusan terhadap kehalalan vaksin polio sekalipun diketahui bahwa vaksin tersebut disediakan dari bahan yang meragukan. Dalam keadaan darurat, di mana vaksin halal belum ditemukan, maka hal itu bisa dilakukan untuk mencegah mudharat yang lebih besar, yaitu terjangkitnya penyakit yang membahayakan.

Namun demikian kita tidak bisa hanya bertahan pada kondisi darurat, melainkan juga melakukan usaha untuk perbaikan. Seperti misalnya usaha yang akan dilakukan oleh PT Bio Farma yang dalam tiga tahun mendatang akan memproduksi vaksin polio halal. Mudah-mudahan usaha ini segera bisa diwujudkan, sehingga masyarakat bisa lebih diuntungkan dengan ketersediaan vaksin halal. Dengan demikian pencegahan penyakit itu bisa dilakukan dengan bahan-bahan yang berasal dari yang halal. Elvina Agustin Rahayu dan Nur Wahid, Auditor LPPOM MUI/dokrep/Desember 2006

Susu Sapi Bikin Bayi Alergi

Susu Sapi Bikin Bayi Alergi
Selasa, 12 Mei 2009 | 22:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Dokter spesialis anak ahli imunologi Dr Zakiudin Munasir mengatakan, susu sapi dan produk turunan susu sapi lainnya merupakan penyebab alergi terbesar, terutama pada bayi.

Dr Zakiudin Munasir, dalam seminar “Apakah Alergi diturunkan Secara Genetik” di Jakarta, Selasa, mengatakan, susu sapi yang merupakan protein asing utama bagi bayi pada bulan-bulan awal kehidupannya berpotensi menimbulkan reaksi alergi yang pertama kali, dengan gejala-gejala pada saluran cerna seperti diare dan muntah.

Menurut dia, adanya protein asing dalam tubuh bayi dan ditambah kondisi saluran pencernaannya yang belum sempurna, sehingga bayi rentan mengalami alergi yang diakibatkan oleh susu sapi ini.

“Makanan yang cocok untuk bayi adalah ASI (air susu ibu). Itulah sebabnya, bayi disarankan diberi ASI (air susu ibu) eksklusif, setidaknya hingga usia 6 bulan,” kata Zakiudin.

Fungsi ASI dalam mencegah alergi karena mengandung zat gizi lengkap yang dibutuhkan bayi, termasuk protein “Hypo allergenik”, DHA, probiotik dan kolostrum yang dapat melindungi bayi dari alergi.

Alergi merupakan reaksi kekebalan tubuh yang menyimpang atau berubah dari normal yang dapat menimbulkan gejala merugikan tubuh mulai dari gangguan pernafasan, kulit hingga mata.

Selain susu sapi, Zaikudin juga menyebut makanan lain, seperti telur, makanan laut, kacang-kacangan dan masih banyak lagi macamnya pemicu alergi.

Zakiudin menjelaskan bahwa angka kejadian alergi terus meningkat sejalan dengan perubahan pola hidup masyarakat yang semakin modern.

Dia menyebut, banyaknya zat yang terkandung di dalam makanan dan minuman, selain itu tingginya polusi saat ini merupakan penyebab terjadinya alergi.

“Memang alergi di Indonesia tidak sebesar di negara maju lainnya, namun ityu perlu diwaspadai,” tegasnya.

Zakiudin menyebut tiga tindakan pencegahan terjadinya alergi, yakni menghindari pencetus alergi, menjalani hidup sehat dan memakai obat-obatan.

“Jika terjadi alergi, hindari makanan atau hal lain yang menjadi pemicunya. Jika sudah terjadi yang lakukan dengan obat-obatan atau terapi,” katanya.

Terkait pengobatan alergi, dokter biasanya memberikan obat-obatan seperti antihistamin dan kortikosteroid (baik yang diberikan lewat mulut, suntikan, maupun inhalasi) untuk memperkuat dinding sel mast dalam tubuh pasien.

Depkes: Vaksin Meningitis tak Berenzim Babi

http://www.republika.co.id/koran/14/48813/Depkes_Vaksin_Meningitis_tak_Berenzim_Babi

Depkes: Vaksin Meningitis tak Berenzim Babi

Kamis, 07 Mei 2009 pukul 22:45:00

MEDAN — Departemen Kesehatan RI melalui Dirjen Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2PL), Prof dr Tjandra Yoga Adhitama, memastikan bahwa vaksin meningitis yang disuntikkan kepada jamaah haji dan umrah tidak mengandung bahan dari babi. Untuk itu, para calon jamaah haji atau umrah diminta agar tak ragu dengan suntik meningitis yang dilakukan Depkes.

“Kepastian tidak adanya kandungan babi ini merupakan penjelasan resmi dari Depkes RI bahwa vaksin meningitis untuk calon jamaah haji dan umrah tidak mengandung bahan dari babi,” ujar Kepala Dinas Kesehatan Sumatra Utara, dr Candra Syafei SpOG, yang mengutip surat resmi dari Depkes tersebut, kemarin (6/5).

Dalam surat tertanggal 4 Mei 2009 yang dikeluarkan melalui Pusat Komunikasi Publik Depkes RI itu, Dirjen P2PL menyatakan, vaksin yang digunakan calon jamaah haji dan umrah Indonesia adalah vaksin meningitis Mencevax ACWY. Dalam proses pembuatannya, vaksin ini menggunakan kultur media yang bebas binatang, termasuk bebas dari >material bovine (sapi) dan porcine (babi).

“Jadi, vaksin meningitis yang digunakan jamaah haji dan umrah tidak mengandung unsur babi,” ujar Candra yang mengutip pernyataan Dirjen P2PL dalam surat tersebut. Bahkan, lanjut Candra, dalam surat tersebut, Depkes RI menyatakan, vaksin itu juga digunakan jamaah haji dari Arab Saudi, Iran, Nigeria, Yaman, Malaysia, Filipina, Singapura, Pakistan, Bangladesh, Ghana, India, Kazakstan, Kuwait, Lebanon, dan lain-lain.

Candra menambahkan, Pemerintah Arab Saudi mewajibkan setiap jamaah haji atau umrah divaksin meningitis agar terhindar dari penyakit radang selaput otak. Menurut dia, gejala klinis penyakit itu adalah demam (panas tinggi) mendadak, nyeri kepala, mual, muntah, ketahanan fisik melemah, dan kemerahan di kulit. Pada keadaan lanjut, kesadaran menurun sampai koma serta terjadi pendarahan.

“Berkumpulnya populasi dalam jumlah besar dari berbagai negara di Arab Saudi, seperti pada musim haji, berpotensi terhadap penyebaran kuman dan penyakit. Karena itu, pemberian vaksinasi merupakan upaya yang penting dalam memberi perlindungan kesehatan jamaah haji,” ujar Candra.

Penjelasan Depkes itu berbeda dengan hasil temuan Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan LPPOM MUI Sumatra Selatan. Berdasarkan hasil penelitian dengan melibatkan Universitas Sriwijaya, LPPOM MUI Sumsel menemukan adanya kandungan enzim <I>porchin<I> dalam vaksin meningitis untuk jamaah haji dan umrah.

Direktur LPPOM MUI Pusat, Muhamad Nadratuzzaman Hosen, juga sempat mengatakan, kasus vaksin meningitis mengandung enzim babi ini merupakan kasus lama. ”Departemen Kesehatan juga tahu, tapi hanya didiamkan. Banyak vaksin yang mengandung enzim babi, bukan vaksin meningitis saja,” ungkapnya.  nin/hri

MUI Desak Depkes cari Vaksin Meningitis Halal

http://www.republika.co.id/berita/48973/MUI_Desak_Depkes_cari_Vaksin_Meningitis_Halal

MUI Desak Depkes cari Vaksin Meningitis Halal

Kamis, 07 Mei 2009 pukul 17:27:00

JAKARTA — Majelis Ulama Indonesia (MUI) mendesak  Departemen Kesehatan untuk mencari vaksin meningitis yang tidak mengandung unsur babi. ”Masa’ darurat ini akan terus menerus, khan tidak. Kami minta pemerintah dalam hal ini Depkes untuk mengupayakan vaksin meningitis yang tidak haram,” tegas Umar Shihab, salah seorang Ketua MUI dalam konferensi pers di Kantor MUI Pusat, Jakarta, Rabu (7/5).

Umar Shihab mengungkapkan, Komisi Fatwa MUI telah memutuskan bahwa haram hukumnya menggunakan vaksin yang mengandung babi. ”Haram hukumnya, tapi karena tidak ada yang lain, maka MUI menetapkan penggunaan vaksin tersebut boleh dilakukan, karena keadaan darurat. Agar tidak ada kegelisahan atau kerisauan bagi calon jamaah haji dan umroh,” papar Umar Shihab.

Turut dalam konferensi pers itu, Ketua MUI Amidhan dan Nasri Adlani serta Ketua LP POM MUI Nadratuzzaman Hosen. Pada kesempatan itu Umar Shihab juga mengungkapkan bahwa dalam waktu dekat akan ada pertemuan antara pemerintah dan MUI terkait vaksin meningitis mengandung babi ini.

Sementara Ketua LP POM MUI Nadratuzzaman Hosen mengungkapkan sudah merupakan standar dunia bahwa vaksin untuk penyakit-penyakit yang berasal dari virus, selalu digunakan enzim babi. ”Jadi selalu menggunakan tripcin, yang mengandung babi,” tandas Nadratuzzaman.

Alasannya menurut Nadratuzzaman, struktur DNA babi dengan struktur DNA manusia sangat mirip dan sangat dekat, bahkan mencapai angka 98 persen. Selain itu, dunia barat juga tidak peduli jika babi itu haram untuk umat Muslim.

”Salah satu dampaknya adalah penyakit-penyakit yang ada pada babi babi gampang menular ke manusia. Jadi di dunia ini hamp-ir semua menggunakan itu. Masalahnya mereka tidak mempedulikan haram atau halalnya babi bagi umat Islam,” ungkap Nadratuzzaman.

Bahkan menurutnya, justru kalangan medis dunia takut jika menggunakan enzim dari bahan sapi. ”Karena kata mereka, mereka khawatir karena banyak sapi yang terkena penyakit sapi gila,” papar Nadratuzzaman.  - osa/ahi

Tidak Ada Unsur Babi pada Vaksin Meningitis Jemaah Haji Indonesia

http://www.republika.co.id/berita/48693/Tidak_Ada_Unsur_Babi_pada_Vaksin_Meningitis_Jemaah_Haji_Indonesia

Tidak Ada Unsur Babi pada Vaksin Meningitis Jemaah Haji Indonesia

By Republika Newsroom
Rabu, 06 Mei 2009 pukul 16:36:00

JAKARTA — Dirjen Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2PL) Depkes Prof. Dr. Tjandra Yoga Adhitama menegaskan, vaksin meningitis yang diberikan kepada calon jemaah haji Indonesia adalah vaksin meningitis “Mencevax ACWY”. Vaksin ini di dalam proses pembuatannya menggunakan kultur media yang bebas binatang, termasuk bebas dari material bovine (sapi) dan porcine (babi).

“Jadi vaksin meningitis yang digunakan jemaah haji Indonesia tidak mengandung unsur babi,” kata Tjandra Yoga menjawab kekhawatiran adanya vaksin miningitis yang digunakan jemaah haji/umrah memiliki kandungan babi.

Dijelaskan, vaksin tersebut selain digunakan jemaah haji Indonesia juga telah digunakan oleh negara-negara yang mengirimkan jemaah haji yaitu Saudi Arabia, Iran, Nigeria, Yaman, Malaysia, Philiphina, Singapura, Pakistan Banglades, Ghana, India, Kazakstan, Kuwait, Libanon dan masih banyak lagi.

Keterangan ini disiarkan oleh Pusat Komunikasi Publik, Sekretariat Jenderal Departemen Kesehatan seperti dirilis situs “depkes.go.id” Senin (4/5) lalu. Selain itu Depkes juga memberikan layanan bagi masyarakat yang ingin mengetahui lebih jauh agar menghubungi melalui nomor telepon/faks: 021-52907416-9 dan 52921669, atau alamat e-mail puskom.publik@yahoo.co.id./taq

MUI: Vaksin Meningitis Mengandung Enzim Babi

http://www.republika.co.id/koran/14/46293/MUI_Vaksin_Meningitis_Mengandung_Enzim_Babi

MUI: Vaksin Meningitis Mengandung Enzim Babi

Sabtu, 25 April 2009 pukul 21:26:00

LPPOM MUI Sumatra Selatan menemukan fakta vaksin meningitis mengandung enzim porchin dari babi.PALEMBANG — Majelis Ulama Indonesia Sumatra Selatan (MUI Sumsel) mengingatkan pemerintah untuk mengganti vaksin meningitis (radang selaput otak) yang biasa digunakan untuk jamaah haji dan umrah. Pasalnya, vaksin meningitis itu mengandung enzim porchin yang berasal dari babi.Ketua MUI Sumsel, KH Sodikun, menegaskan, kandungan enzim babi dalam vaksin meningitis terungkap setelah Lembaga Pengkajian Pangan Obat-obatan dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) di provinsi itu melakukan penelitian dengan melibatkan pakar dari Fakultas Kedokteran Universitas Sriwijaya (Unsri).”MUI Sumsel melakukan penelitian tersebut, setelah tiga bulan lalu mendapat laporan tentang adanya kandungan enzim babi dalam vaksin meningitis,” ungkap Kiai Sodikun kepada Republika, Jumat (24/4). Setelah mendapat laporan itu, papar dia, LPPOM MUI yang dipimpin langsung ketuanya, Prof Nasruddin Iljas, melakukan penelitian dengan melibatkan pakar dari Unsri, salah satunya, Prof T Kamaludin, direktur Program Pascasarjana Unsri…

Enzim Babi di Vaksin Meningitis Haji

http://www.republika.co.id/berita/46193/Enzim_Babi_di_Vaksin_Meningitis_Haji

Enzim Babi di Vaksin Meningitis HajiBy Republika Newsroom
Jumat, 24 April 2009 pukul 17:13:00

PALEMBANG — Majelis Ulama Indonesia Sumatera Selatan (MUI Sumsel) memperingatkan agar pemerintah mengganti vaksin meningitis yang digunakan untuk calon jemaah haji atau umrah karena vaksin tersebut diduga mengandung enzim dari babi.

Ketua MUI Sumsel KH Sodikun, Jum’at (24/4) mengatakan, Lembaga Pengkajian Pangan Obat-obatan dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) Sumsel telah melakukan penelitian dengan melibatkan pakar dari Fakultas Kedokteran Universitas Sriwijaya (Unsri)  ditemukan bahwa vaksin antiradang otak (antimeningitis) untuk calon jemaah haji tersebut menggunakan enzim porchin dari binatang babi.

“MUI Sumsel melakukan penelitian tersebut setelah sekitar tiga bulan lalu mendapat laporan tentang adanya kandungan enzim babi tersebut. Lalu LPPOM MUI dengan dipimpin ketuanya Prof Nasruddin Iljas melakukan penelitian dengan melibatkan pakar dari Unsri diantaranya Prof. T. Kamaludin Direktur Program Pasca Sarjana Unsri,” kata Sodikun memaparkan

“Hasilnya ditemukan adanya kandungan enzim porchin yang berasal dari binatang babi,” ujar Sodikun menambahkan.

Temuan tersebut menurut Sodikun sudah disampaikan kepada pemerintah dan MUI Pusat agar ditindaklanjuti.

“Kami meminta pemerintah segera mengganti vaksin yang digunakan sekarang dengan vaksin yang halal dan bebas darin enzim binatang yang diharamkan tersebut,” ujar Sodikin.

“Sampai sekarang permintaan kami tidak mendapat tanggapan. Melalui informasi yang kami sampaikan lewat media massa, MUI Sumsel berharap Menteri Agama segera tanggap,” imbuhnya.

Sebelumnya, Prof Nasruddin Iljas Ketua LPPOM MUI Sumsel menjelaskan, negara lain seperti Malaysia telah menggunakan vaksin meningitis yang halal dari sapi.

“Jadi sudah seharusnya pemerintah pusat, khususnya Departemen Agama segera mencari alternatif pengganti vaksin meningitis yang tidak mengandung binatang babi.”

Nasruddin mengatakan, jika produk makanan, obat-obatan serta kosmetik mengandung bahan yang tidak halal maka akan menghambat bahkan menyebabkan ibadah umat Islam sia-sia. “Ini harus menjadi perhatian. Apalagi sekarang marak beredar makanan yang berasal dari daging babi,” tambahnya.

Terhadap para jemaah haji yang telah menggunakan vaksin meningitis yang mengandung enzim babi tersebut, Ketua MUI Sumsel menjelaskan, masuknya zat haram ke dalam tubuh para calon jemaah haji  itu berakibat menghalangi kemabruran hajinya. Sebab syarat mabrurnya haji, selain bersih secara jiwa, para jamaah haji juga harus bersih secara raga.

“Kalau tubuh kita kemasukan zat yang diharamkan maka dapat menghalangi terkabulnya doa. Tapi bagi mereka yang tidak tahu bisa dimaafkan, yang berdosa adalah orang yang mengambil kebijakan dan mengetahui hal itu tapi tetap dilaksanakan,” tegasnya./oed/itz

MUI Sumsel Yakini Vaksin Meningistis untuk Calhaj Haram

http://republika.co.id/berita/46652/MUI_Sumsel_Yakini_Vaksin_Meningistis_untuk_Calhaj_Haram

MUI Sumsel Yakini Vaksin Meningistis untuk Calhaj Haram

By Republika Newsroom

Senin, 27 April 2009 pukul 11:42:00

PALEMBANG — Majelis Ulama Indonesia Sumatera Selatan (MUI Sumsel) tetap pada sikapnya, meyakini bahwa vaksin meningitis yang digunakan untuk calon jemaah haji atau umrah tersebut haram karena mengandung enzim yang berasal dari binatang babi. Ketua MUI Sumsel KH Sodikun, Senin (27/4) menegaskan, apa yang disampaikan LPPOM MUI Sumsel bersama para pakar sudah melalui diskusi dan pengkajian. “Hasil kajian MUI Sumsel ini sudah kami sampaikan ke MUI pusat melalui forum Rakernas MUI pada November 2008 di Jakarta. Namun apa yang kami sampaikan sampai kini belum ada respon baik dari Menteri Agama dan Menteri Kesehatan,” ujarnya. Menurut Sekretaris MUI Sumsel KH Ayik Farid, “Dalam Rakernas MUI sudah kami sampaikan bahwa proses pembuatan vaksin meningitis tersebut menggunakan enzim porchin dari binatang babi. LPPOM MUI Pusat juga sudah mengakui itu, namun karena sudah ada kontrak pengadaan vaksin tersebut selama lima tahun maka penggunaannya tidak bisa diganti.” Ayik Farid juga mengakui, bahwa temuan MUI Sumsel tersebut sudah melewati forum diskusi dengan para pakar, diantaranya pakar farmakologi Prof Dr T Kamaluddin Ketua Program Pasca Sarjana Universitas Sriwijaya (Unsri), pakar penyakit dalam dan pakar dokter anak. “Jadi apa yang kami sampaikan tentang vaksin meningitis yang mengandung enzim babi bukan tanpa melalui kajian. Kajian ini sudah kami sampaikan ke MUI Pusat melalui forum Rekernas MUI pada Novermber 2008. MUI Sumsel bukan ingin membuat keresahan di tengah masyarakat. MUI Sumsel berharap masalah ini segera menjadi perhatian serius Departemen Agama dan Departemen Kesehatan,” tambah Sodikun. Sementara itu Prof Nasruddin Iljas Ketua LPPOM MUI Sumsel menjelaskan, negara lain seperti Malaysia telah menggunakan vaksin meningitis yang halal dari sapi. “Jadi sudah seharusnya pemerintah pusat, khususnya Departemen Agama segera mencari alternatif pengganti vaksin meningitis yang tidak mengandung binatang babi.” Nasruddin mengatakan, jika produk makanan, obat-obatan serta kosmetik mengandung bahan yang tidak halal maka akan menghambat bahkan menyebabkan ibadah umat Islam sia-sia. “Ini harus menjadi perhatian. Apalagi sekarang marak beredar makanan yang berasal dari daging babi,” tambahnya. Terhadap para jemaah haji yang telah menggunakan vaksin meningitis yang mengandung enzim babi tersebut, Ketua MUI Sumsel menjelaskan, masuknya zat haram ke dalam tubuh para calon jemaah haji itu berakibat menghalangi kemabruran hajinya. Sebab syarat mabrurnya haji, selain bersih secara jiwa, para jamaah haji juga harus bersih secara raga. “Kalau tubuh kita kemasukan zat yang diharamkan maka dapat menghalangi terkabulnya doa. Tapi bagi mereka yang tidak tahu bisa dimaafkan, yang berdosa adalah orang yang mengambil kebijakan dan mengetahui hal itu tapi tetap dilaksanakan,” tegasnya. oed/fif

Ekstrak Meniran Terbukti Cegah Influenza Jemaah Haji

Ekstrak Meniran Terbukti Cegah Influenza Jemaah Haji
Senin, 30 Maret 2009 | 23:16 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemberian Phyllanthus niruri atau ekstrak meniran bersamaan dengan multivitamin dapat mengurangi risiko Penyakit influenza-like illness (ILI) pada jemaah haji Indonesia selama menjalankan ibadah haji.

Demikian paparan DR.Masdalina Pane, SKM, MKes dan koleganya yang meneliti khasiat meniran untuk mencegah ILI pada jemaah haji Indonesia dari subdirektorat kesehatan haji Depkes RI di Jakarta, Senin (30/03).

Isu kesehatan pada jemaah haji Indonesia selalu menjadi topik hangat tiap tahunnya. Penyakit ILI yang merupakan salah satu Infeksi saluran pernapasan atas (ISPA) yang sering ditemukan pada jemaah haji Indonesia berdasarkan laporan tahunan pelaksanaan haji.

Masdiana menjelaskan influenza-like illness (ILI) secara klinis didefinisikan sebagai ISPA yang disebabkan oleh virus dengan gejala utama batuk kering, demam tinggi sekitar 38,5 derajat celcius, rasa lelah berlebihan, nyeri otot, meriang, demam, sakit kepala, tenggorokan dan hilang nafsu makan.

Ia mengatakan berdasarkan data laporan tahunan penyelenggaran haji, hampir 60% jemaah haji Indonesia tiap tahunnya terkena ISPA, dan 85% nya merupakan ILI dan hanya 15% saja yang benar-benar influenza.

Masdalina mengatakan selama ini jemaah haji Indonesia hanya diberikan vaksin Meningitis meningocous secara gratis sebelum berangkat ke tanah suci. Sementara itu bagi jemaah yang memerlukan vaksin tambahan, biasanya akan diberi vaksin influenza sesuai permintaan jemaah.

Namun menurutnya pemberian vaksin influenza juga tidak dapat mencegah individu terserang ILI, karena strain patogen virus yang menyebabkan ILI berbeda dengan influenzea.

Berangkat dari permasalahan tersebut, maka subdirektorat kesehatan haji Depkes RI bersama dengan Divisi alergi-imunologi klinik departemen penyakit dalam FK UI, RSCM dan didukung oleh PT Dexa Medica mengadakan penelitian dan uji klinis untuk pencegahan ILI pada jemaah haji Indonesia.

dr.Iris Rengganis, SpPD, KAI, salah satu peneliti yang melakukan uji klinis terhadap jemaah haji dari departemen ilmu penyakit dalam FKUI mengatakan penelitian ini dilakukan pada 309 jemaah haji Indonesia tahun 2007/2008(1428 H) dengan kisaran usia 18-65 tahun yang secara klinis dinilai sehat oleh tim kesehatan haji.

“Dalam penelitian ini jemaah dibagi sebara acak menjadi tiga kelompok,” ujar Iris. Kelompok pertama dan kedua hanya diberikan Phyllanthus niruri atau multivitamin saja. Sedangkan kelompok satunya lagi diberikan kombinasi keduanya.

“Produk uji kita berikan dengan dosis dua kali sehari untuk kapsul Phyllanthus niruri 50 mg dan sekali sehari untuk tablet multivitamin selama 40 hari yang meliputi seminggu sebelum berangkat dari tanah air dan selama perjalanan haji,” jelas Iris.

Selama mengikuti penelitian, subyek tidak diperkenankan minum suplemen lainnya. Setelah 40 hari uji coba, selanjutnnya dilakukan evaluasi klinis. Menurut Iris, dari hasil evaluasi klinis didapat data yang menunjukkan pemberian Phyllanthus niruri tunggal kepada kelompok pertama menunjukkan penurunan jumlah jamaah yang terjangkit ILI menjadi 10,5%, kelompok multivitamin tunggal sebesar 12,7 %, dan kelompok kombinasi sebesar hanya 8,1%.

“Hasil penelitian menunjukkan kelompok yang mendapatkan kombinasi keduanya dapat menekan kemungkinan terkena ILI paling kecil diikuti dengan kelompok yang mendapat meniran tunggal. Baru setelah itu kelompok yang hanya mendapat multivitamin,” tutur Iris.

Menurutnya kesimpulan yang didapat adalah pemberian Phyllanthus niruri bersamaan dengan multivitamin dapat mengurangi risiko ILI pada jemaah haji Indonesia selama menjalankan ibadah haji.

Sementara itu peneliti sub bagian patologi Universitas Airlangga, DR.Drs.Suprapto Maat, MS.Apoteker pada kesempatan yang sama menjelaskan bahwa ekstrak tanaman Phyllantus niruri telah dibuktikan secara klinis oleh peneliti yang bernama Thabrew dapat meningkatkan aktivitas sistem komplemen melalui jalur klasik yang pada akhirnya dapat meningkatkan sitotoksisitas sel natural killer (NK) untuk menambah daya tahan tubuh.

Sayuran Asli Indonesia Kandung Antioksidan Tinggi

Sayuran Asli Indonesia Kandung Antioksidan Tinggi
By Republika Newsroom
Minggu, 22 Maret 2009 pukul 14:41

Sayuran Asli Indonesia Kandung Antioksidan TinggiATHROME.WORDPRESS.COMDaun Katuk Menyehatkan

BOGOR – Kabar gembira bagi para penggemar sayur, dan lalap. Para peneliti dari Institut Pertanian Bogor (IPB) berhasil menemukan senyawa antioksidan alami dalam sekurangnya 11 macam sayuran “indegenous” atau asli dari Provinsi Jawa Barat (Jabar).

Juru bicara IPB Ir Henny Windarti, MSi dalam penjelasannya di Bogor, Minggu (22/3) mengemukakan bahwa anggota penelitian tersebut, antara lain Dr Nuri Andarwulan, Ratna Batari, Diny Agustini Sandrasari dan Prof Hanny Wijaya.

Ke-11 sayuran tersebut antara lain, kenikir (Cosmos caudatus), beluntas (Pluchea indica), mangkokan (Nothopanax scutellarium), kecombrang (Nicolaia speciosa Horan), kemangi (Ocimum sanctum), katuk (Sauropus androgynus), kedondong cina (Polyscias pinnata).

Kemudian antaman (Centella asiatica), poh-pohan (Pilea trinervia), daun gingseng (Talinum paniculatum), dan krokot (Portulaca oleracea).

Menurut Nuri Andarwulan, peneliti di Pusat Pengembangan Ilmu dan Teknologi Pertanian dan Pangan Asia Tenggara (SEAFAST) IPB, senyawa antioksidan alami itu berupa senyawa fenolik (tokoferol, flavonoid, asam fenolat), senyawa nitrogen (alkaloid, turunan klorofil, asam amino, dan amina), atau karotenoid seperti asam askorbat.

Ia mengatakan bahwa dari hasil penelitian yang dilakukan dan pernah dipaparkan dalam seminar bertema “Natural Antioxidants: Chemistry, Biochemistry and Technology” itu menunjukkan nilai total flavonoid sayur-sayuran indigenous sangat bervariasi.

“Seluruh sampel sayuran indegenous mengandung komponen quercetin,” katanya.

Hasil penelitian yang dilakukan tim menunjukkan bahwa sayuran indegenous yang mempunyai flavonoid tertinggi berturut-turut ialah katuk (831,70 miligram per 100 gram), kenikir (420,85 miligram per 100 gram) dan kedondong cina (358,17 miligram per 100 gram). Sedangkan krokot mempunyai total flavonoid terkecil yaitu 4,05 miligram per 100 gram.

Komponen flavonoid pada daun katuk yang paling dominan adalah kaempferol sebesar 805,48 mi merupakan sayuran dengan nilai total flavonoid tertinggi dibandingkan sayuran indigenous lainnya, kandungan total fenol tertingi justru dimiliki kenikir (1225,88 miligram per 100 gram), diikuti beluntas 1030,03 miligram per 100 gram dan mangkokan 669,30 miligram per 100 gram.

“Nilai total fenol sayur-sayuran indigenous rata-rata jauh lebih besar dibandingkan dengan nilai total flavonoid-nya. Hal ini menunjukkan di dalam sayur-sayuran tersebut terkandung senyawa fenol lain yang bukan berasal dari flavonol maupun flavone,” katanya.

Sementara itu, peneliti Universitas Tufts di Boston Amerika Serikat Bradley Bolling, PhD mengatakanm antioksidan mengurangi akumulasi produk radikal bebas, menetralisir racun, mencegah inflamasi, dan melindungi penyakit genetik.

Ia mengemukakan bahwa masalah yang sering dijumpai dalam penelitian antioksidan yaitu referensi. Sangat banyak produk para botani, yang kuran valid dalam ukuran kapasitas antioksidan pada klinik. Selain itu juga ada kelemahan kelemahan standar penggunaan ukuran kapasitas antioksidan dan kelemahan data nilai antioksidan pada para botani.

Untuk itu diperlukan strategi memecahkan masalah tersebut, antara lain, data aktivitas antioksidan dengan memperbandingkan produk para botani, mengikuti pemeringkatan pemasukan data. Di samping itu, menyediakan ukuran langsung kapasitas antioksidan dan asses tidak langsung potensi bioaktivitas, dan mengindentifikasi bagaimana dampak metabolisne bioaksi antioksidan.

Penelitan tersebut paling tidak menunjukkan perilaku makan tinggi sayuran, terutama penggemar pecel dan urap, memiliki keuntungan dari senyawa antioksidan tinggi yang dikandung sayur-sayuran tersebut.  Lagi pula jenis sayuran itu tak sulit di dapat. Tak perlu repot bukan? /ant/itz

Semanggi Merah Tangkal Kanker Prostat

Semanggi Merah Tangkal Kanker Prostat
By Republika Newsroom
Senin, 23 Maret 2009 pukul 12:37:00

Semanggi Merah Tangkal Kanker ProstatSEMANGGI MERAH: Kandung Isoflavonoid tinggi

Tak sedikit kaum pria yang takut terkena kanker prostat. Maklum saja penyakit ini tergolong ganas dan mengganggu aktivitas seksual. Kaum adam ingin terhindar dari penyakit ini, dan apapun upaya akan dilakukan untuk menghindari.

Bagi anda yang ingin mencegah kanker prostat datang menghampiri anda, ada baiknya mengikuti saran Dokter Julia Arnold, peneliti dari National Center for Complementary and Alternatif Medicine, National Institute of Health, Amerika Serikat.

Saran yang Julia anjurkan adalah untuk mengonsumsi ekstrak daun semanggi berwarna merah.

Penelitian yang dimuat dalam jurnal Cancer Prevention Research itu menyebutkan tanaman semanggi yang bernama latin Marsilea Drummondii, dari family Marsileaceae, mengandung isofavlon yang berperan meningkatkan level dehidroepiandrosterone (DHEA) yang berperan melindungi kesehatan prostat.

“Hormon itu dapat direkayasa secara laboratorium dengan memberikan isoflavon,” ujar Julia. Kabar gembira bukan? Lagipula semanggi adalah termasuk sayuran khas indonesia. Mengosumsi semanggi tiap hari tentu bukan kiat berat menghindari kanker prostat./naturalherbsguide.com/itz

Tomat, Si Merah Pencegah Kanker

Tomat, Si Merah Pencegah Kanker
By Republika Newsroom
Selasa, 17 Februari 2009 pukul 15:33:00 <!–

Iklan 468x60

–>

Tomat, Si Merah Pencegah KankerCORBISTOMAT: Tomat terutama jenis tomat buah kaya vitamin C vitamin A dan zat antioksidan lycopen yang efektif cegah kanker

JAKARTA – Siapapun pasti mengenal Tomat, tapi tahukan anda bila tomat pun bermacam bentuk. Pertama tomat buah, berwarna merah, berdaging tebal, dengan biji berair dan mudah didapat di pasar tradisional Indonesia sekali pun.

Sementara yang berukuran lebih kecil dan biasanya berwarna oranye kehijauan dan hijau bila belum matang, dikenal sebagal tomat sayur karena kerap digunakan dalam masakan. Selain itu ada juga yang berukuran kecil sebesar kelereng disebut tomat ceri. Jenis tomat ini juga digunakan untuk campuran membuat sambal atau dalam hidangan salad.

Tomat tak hanya sedap untuk masakan, tapi juga berkhasiat untuk kesehatan. Studi yang dimuat di Journal of the National Cancer Institute menguatkan bahwa mengkonsumsi tomat dalam jumlah cukup dapat menurunkan resiko kanker, meski tidak semua  jenis kanker. Dari 72 penelitian yang dilakukan, 57 menyatakan terdapat keterkaitan konsumsi tomat dengan penurunan resiko kanker, demikian menurut keterangan Dr. Edward Giovannucci dari Harvard Medical School.

“Data yang ada hampir semua mengaitkan konsumsi tomat dengan kanker prostat, paru-paru dan sistem pencernaan,” ungkap Giovannucci. Penemuannya juga menunjukan bahwa konsumsi tomat dapat menurunkan resiko kanker lain seperti pankreas, usus besar, payudara dan leher rahim.

“Sangat baik mengkonsumsi tomat sebagai pola makan sehat, seperti konsumsi buah atau sayuran lainnya,”  ungkap Dr Moshe Shike direktur Cancer Prevention and Wellness Program, Cancer Center, New York, kolega Giovannuci.

Giovannucci sendiri melakukan penelitian mengenai tomat dalam bentuk apapun, baik mentah, saus, pasta, sup atau salad. Khasiat ditemukan dalam semua olahan tersebut, penelitian juga menyimpulkan bahwa kandungan manfaat tomat tidak terganggu dengan pemasakan dan pengolahan.

Hanya saja, terkadang tomat dicampur dengan lemak dan gula yang tidak baik bagi kesehatan jika dikonsumsi terlalu banyak. seperti tomat segar dikonsumsi bersamaan dengan keju. Sumber lemak tinggi itulah yang harus dikurangi.

Namun jika dibandingkan dari semua jenisnya tomat, yang paling baik dikonsumsi adalah tomat merah atau tomat buah. Tomat berwarna merah mengandung vitamin C dan vitamin A lima kali lebih banyak dibandingkan dengan tomat sayur. Semakin matang tomat, semakin kaya kandungan vitaminnya. Zat-zat dalam tomat saat dimasak dengan sayuran lain pun tidak hilang malah menghancurkan Radikal Bebas dalam masakan.

Selain vitamin C pigmen merah pada tomat juga mempunyai nilai lebih. Semakin merah tomat semakin banyak mengandung lycopene, nama zat antioksidan yang dapat menghancurkan radikal bebas dalam tubuh akibat rokok, polusi dan sinar ultraviolet. Kandungan  lycopene inilah yang berkhasiat membantu mencegah kerusakan sel–pemicu kanker leher rahim, kanker prostat, kanker perut dan kanker pankreas.

Berbeda dengan sayuran lain yang lebih bermanfaat jika dikonsumsi segar atau bahka mentah, ternyata tomat lebih baik dicampur dengan masakan atau dihancurkan sebelum dikonsumsi. Para peneliti menemukan lycopene yang dikeluarkan pada tomat tersebut lebih banyak dibandingkan bila langsung dimakan tanpa diolah dahulu. Sayangnya, meskipun kandungan lycopennya berlimpah, pasta tomat dan saus tomat yang dijual dipasaran sudah banyak dibubuhi zat aditif seperti pewarna atau pengawet sintetis.

Sangat dianjurkan membuat saus atau pasta tomat sendiri sehingga kandungan bermanfaat tomat tidak tercemari dengan zat-zat berbahaya yang justru memicu rusaknya sel-sel tubuh./cr1/itz

Fakta dibalik Tomat

  1. Rasa asam buah tomat berasal dari asam malik dan asam sitrat
  2. Buah tomat menstimulir keluarnya enzim pencernaan, terutama yang berasal dari pankreas. Guna meningkatkan kerja saluran cerna, minum jus tomat setiap hari sebelum makan
  3. Jus tomat berkasiat tonik bagi penderita yang sedang sakit maupun pada fase penyembuhan.
  4. Pengobatan tradisional Cina membuktikan, tomat mempunyai khasiat pereda demam (antiseptik) dan penawar racun (detoksikan)
  5. Tomat olahan seperti direbus, saus tomat, dan pasta membuat likopen lebih mudah diserap sehingga lebih berkhasiat untuk mencegah kenker prostat dan penyakit jantung.
  6. Waspada bagi orang yang sensitf terhadap tomat, sebab bisa timbul alergi di saluran cerna akibat kandungan saponin, solanin, dan histamin.

Ingin Lebih Kebal? Ayo Santap Jamur

http://www.republika.co.id/berita/37103/Ingin_Lebih_Kebal_Ayo_Santap_Jamur

Ingin Lebih Kebal? Ayo Santap Jamur
By Republika Newsroom
Jumat, 13 Maret 2009 pukul 12:09:00 <!–

Iklan 468x60

–>

<!–

SHARE
RSS

–>

Ingin Lebih Kebal? Ayo Santap JamurCORBIS.COMJAMUR MAITAKE

Mau terhindar dari penyakit kanker? Mulailah menyantap jamur maitake atau oister. Seratus gram perhari atau lebih sangat cukup. Penelitian yang dilakukan Keith Martin Dari Universitas Negara Bagian Arizona, Mesa, AS, membuktikan jamur berkhasiat mencegah kanker.

Dalam penelitian ini Martin menggunakan mencit sebagai binatang percobaan. Beberapa mencit diberi bahan kimia yang dapat menimbulkan peradangan usus besar (kolon). Peradangan tersebut bisa menumbuhkan tumor. Kemudian ia memberikan beberapa jamur dalam kadar berlebih. Ternyata hasil cukup signifikan, para mencit tersebut terhindar dari kerusakan usus.

“Jamur sepertinya bakal menjadi kunci efektif untuk merangsang sistem kekebalan tubuh,” kata Martin seperti yang dikutip oleh reuters.com. Namun ia mengatakan jumlah jamur yang dikonsumsi harus banyak agar hasil yang diperoleh maksimal. Jumlah yang disarankan yakni 100 gram atau 2,5 cangkir perhari.

Kurang dari itu, menurut Martin, meski dikonsumsi lama tidak akan memberi hasil dan belum mengubah sistem imun seseorang. Jadi, tambahkan jamur dalam menu masakan sehari-hari dari sekarang./itz

YLKI: 30 Persen Makanan Indonesia Berbahaya

http://www.republika.co.id/berita/37364/YLKI_30_Persen_Makanan_Indonesia_Berbahaya

YLKI: 30 Persen Makanan Indonesia Berbahaya
By Republika Newsroom
Sabtu, 14 Maret 2009 pukul 04:19:00 <!–

Iklan 468x60

–>

GARUT — Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Pusat, Indah Sukmaningsih menyatakan, sekitar 30 persen (sepertiga) makanan kemasan yang dipasarkan bebas di Indonesia, diindikasikan mengandung zat berbahaya.

Bahkan dari 28 jenis produk makanan yang diteliti lembaganya bersama para akhli dari Universitas Indonesia (UI), ternyata terdapat 10 jenis produk diantaranya terbukti mengandung zat berbahaya seperti melamin dan zat berbahaya lainnya, ungkap Sukmaningsih di Cipanas Garut, Jabar.

Ditemui seusai kegiatan sosialisasi tentang “jangan melahirkan di rumah”, ia juga mengemukakan angka tersebut jika dikonversikan terhadap jumlah produk makanan kemasan yang beredar di Indonesia, nyaris bisa mencapai 30 prosen mengandung zat berbahaya.

Kondisi yang memprihatinkan itu belum termasuk dengan peredaran produk makanan kadaluarsa, yang luput dari kegiatatan pengawasan pemerintah, padahal beragam jenis makanan kadaluarsa mayoritas mengandung bakteri “anaerob”, yang bisa mengakibatkan kematian, katanya.

Terkait hingga kini masih banyaknya beragam produk makanan berbahaya termasuk kadaluarsa yang masih banyak beredar ditengah masyarakat, menurutnya terjadi akibat kelalaian pemerintah dalam mengawasi peredaran barang-barang tersebut.

Malahan lembaga pengawasan milik pemerintah yakni BPOM, selama ini dinilai tidak bekerja secara maksimal, melainkan hanya melakukan pemeriksaan produk makanan yang dibersihkan , sehingga pada hasil pemeriksaan yang dilakukan tidak diketemukan bukti produk tersebut mengandung zat berbahaya.

Diperparah Departemen/ Dinas Perdagangan, yang semestinya dapat menjadi filter dari masuknya produk makanan berbahaya ini, selama ini hanya memerankan diri sebagai pembuat regulasi atau tanpa melakukan aksi yang maksimal untuk menyelamatkan konsumen dari ancaman makanan berbahaya, katanya.

Adanya ketidak sungguhan pemerintah menangani masalah ini, maka diharapkan masyarakat mulai mengerti atau memahami tentang segala produk makanan yang tersedia, agar mereka tidak terjebak dan tergiur untuk mengkonsumsinya.

Namun, Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Pusat, Indah Sukmaningsih pada kesempatan tersebut tidak menyebutkan secara detail tentang beragam jenis produk makanan yang dinilai dan dituduhkannya mengandung zat berbahaya. - ant/ahi

Akibat Imunisasi Tetanus, Jiwa Syadiah Terancam

Akibat Imunisasi Tetanus, Jiwa Syadiah Terancam

http://autos.okezone.com/index.php/ReadStory/2009/02/21/1/194956/akibat-imunisasi-tetanus-jiwa-syadiah-terancam
Sabtu, 21 Februari 2009 – 11:27 wib
Marieska Harya Virdhani – Okezone

Foto: Marieska/okezone

DEPOK – Dokter spesialis anak Rumah Sakit Sentra Medika Depok menyatakan nyawa Syadiah (7), bisa saja melayang apabila tidak mendapatkan pertolongan secepatnya.

Pelajar kelas 1 sekolah dasar itu terpaksa dirawat setelah kondisi kesehatannya terus memburuk, usai mendapat imunisasi tetanus di sekolahnya. Belakangan diketahui, ternyata Syadiah menderita Stepen Jhonson Syndrome.

“Penyakit ini bisa mengancam jiwa,” ujar Indra Sugiarno, dokter spesialis anak RS Sentra Medika yang merawat Syadiah di Depok, Jawa Barat, Sabtu (21/2/2009).

Stepen Jhonson Syndrome didefinisikan sebagai kumpulan gejala yang timbul akibat reaksi hiper sensitifitas tubuh terhadap pengaruh dari luar. “Bisa dari obat-obatan, infeksi, atau hal yang lain,” terangnya.

Gejala awal penyakit ini adalah munculnya bercak-bercak hitam di tubuh yang kemudian berubah menjadi merah. Pada tahap selanjutnya lapisan kulit epidermis dan dermis akan terkelupas akibat penumpukan sel-sel yang mati.

Kendati demikian, masyarakat tidak perlu khawatir mengalami nasib serupa dengan Syadiah karena peluang kejadian kasus ini perbandingannya 1:1 satu juta orang dalam setahun. “Minimnya peluang terjadinya kasus ini karena penyakit diakibatkan kerentanan genetik,” terang dia.

(ful)

Pasien Sindrom Stevens-Johnson Depok Pulih

Pasien Sindrom Stevens-Johnson Depok Pulih
By Republika Newsroom
Rabu, 04 Maret 2009 pukul 14:34:00 <!–
Iklan 468x60

–>

Pasien Sindrom Stevens-Johnson Depok PulihCORBIS.COM

PEMICU: Salah satu pemicu Sindrom Stevens-Jhonson adalah obat-obatan. Pasien seharusnya mengkonsultasikan setiap obat yang akan dikonsumsi

http://www.republika.co.id/berita/35352/Pasien_Sindrom_Stevens_Johnson_Depok_Pulih

DEPOK-Bocah penderita Stevens-Johnson Syndrome yang sempat diisukan sakit karena diimunisasi TT (tokso tetanus) di Kota Depok, Syadiah (7 tahun) dinyatakan pulih setelah 18 hari dirawat di RS Sentra Medika, Depok. Sementara pengawasan konsumsi obat-obatannya masih diperketat. ”Kondisi terakhir Syadiah memungkinkan untuk berobat jalan dan dinyatakan 99 persen sembuh,” terang dokter spesialis anak RS Sentra Medika yang merawat pasien, Indra Sugiarno, Rabu (4/3). Setelah lepas infus lima hari lalu, ujar Indra, Syadiah langsung dikenalkan makanan padat. Bahkan, kini ia bisa makan hidangan favoritnya, mie instan. Selain itu, dokter kulit RS Sentra Medika masih terus memantau kondisi kulit ari pasien pasca pengelupasan seminggu sekali. Lantaran warna kulit Syadiah tidak rata akibat terkelupas (hipopigmentasi). Saat ditanya tentang penyebab penyakit Syadia, Indra belum bisa memastikan karena ada beberapa faktor pemicu, seperti obat, makanan, genetik serta faktor lainnya yang belum diketahui ilmu medis. Namun, ia memastikan penyakit Syadiah ini bukan disebabkan karena imunisasi. ”Kemungkinan besar Syadiah punya faktor genetik yang menyebabkan dia rentan terkena Stevens-Johnson Syndrome dan dari obat-obatan yang diminum,” terangnya. Maka, orangtua Syadiah harus mengkonsultasikan terlebih dulu obat yang dikonsumsi. Terutama dua jenis obat yang acapkali jadi sumber penyakit ini, yaitu obat antikejang dan antiasam urat. Beruntungnya, resiko fatal sindrom ini pada Syadiah hanya sekitar 30 persen. Sehingga ia bisa pulih lebih cepat dan terhindar dari kondisi yang memberatkan penyakit ini, seperti perlengketan saluran pernafasan dan pencernaan yang saling berhadapan di rongga dalam. Di kesempatan yang sama, Sadiyah yang selama perawatan terkesan takut diekspos, saat jumpa pers kemarin ia mau menjawab pertanyaan wartawan dengan sedikit malu-malu. “Saya besok pengen sekolah dan ketemu teman-teman,” ujarnya. Sementara itu, ayah Syadiah, Prasetyo merasa bersyukur atas kesembuhan putrinya. Ia juga mengaku merasa terbantu dengan penanganan medis RS Sentra Medika yang tanggap serta berterima kasih pada Dinkes Kota Depok yang membantu masalah pembiayaan melalui Jamkesmas. Sebelumnya, kasus Syadiah ini menyeret Dinkes Kota Depok yang dituding tidak mendiagnosa terlebih dulu anak-anak yang ikut imunisasi. Akibatnya, Syadiah yang menjadi salah satu peserta imunisasi tiba-tiba mengalami sakit yang mengakibatkan kulit tubuhnya menghitam dari wajah hingga pangkal paha. c84/itz

MINUM AIR SEMBUHKAN PENYAKIT

MINUM AIR SEMBUHKAN PENYAKIT
By Republika Newsroom
Selasa, 20 Januari 2009 pukul 14:32:00 <!–

Minum Air Sembuhkan Penyakit
AMIN MADANI/ DOK REPUBLIKA

MINUM: Meminum air putih adalah aktivitas yang dibutuhkan tubuh sehari-hari. Dengan metode yang tepat, dapat membantu menyembuhkan penyakit.

JAKARTA– Air adalah salah satu unsur utama dalam membangun makhluk-makhluk hidup. Melalui berbagai riset diketahui persentase air ditubuh manusia mencapai 71%. Angka yang sama dengan kandungan air di permukaan bumi yaitu 71%, sisanya 29% adalah daratan.

Berbagai kegiatan dan gerakan-gerakan interaksi dalam hidup, mulai dari proses pemasukan gizi, pengeluaran kotoran, proses pertumbuhan dan berkembang biak tidak akan terjadi tanpa peran air. Begitu dahsyatnya eksistensi air di kehidupan manusia.

Air juga berperan penting dalam proses menelan makanan, menghaluskan, mencerna, memindahkan dan mendistribusikannya. Bersamaan dengan itu, air juga ikut memperlancar proses penyebaran berbagai zat-zat vitamin, hormon-hormon, unsur-unsur pertahanan serta penyebaran oksigen ke seluruh bagian tubuh, menjaga suhu panas dan kelembaban tubu serta proses-proses hidup lainnya.

Allah SWT berfirman, “Dan apakah orang-orang kafir tidak mengetahui bahwasanya langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, kemudian Kami pisahkan antara keduanya. Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman?” (QS Al-Anbiya 21:30).

Para ahli pengobatan alternatif mengatakan, penderita demam, diabetes atau penyakit-penyakit kronis lainnya akan mendapatkan manfaat dari minum air putih dalam kadar yang mereka butuhkan.

Penulis buku Terapi Air: Keampuhan Air dalam Mengatasi Aneka Penyakit Berdasarkan Wahyu dan Sains, Mahir Hasan Mahmud mengatakan, satu sendok air putih dalam setiap seperempat atau setengah jam akan membantu menyembuhkan banyak penyakit lambung dan usus.

Bagi yang memiliki masalah bau badan juga akan mendapatkan solusi dengan banyak minum air putih. Lebih dari itu, penyuapan satu sendok air putih setiap setengah jam pada orang yang sakit perut, panas tinggi atau dahaga akan banyak membantu.

Dalam bukunya, Mahmud juga menuliskan berbagai riset yang dilakukan oleh salah satu organisasi medis di Jepang menunjukkan, pengobatan dengan air memiliki efektivitas tinggi. Bahkan dalam beberapa kasus penyakit, kesuksesannya bisa mencapai 100%.

Riset-riset yang telah dilakukan antara lain untuk penyakit migrain, tekanan darah tinggi dan rendah, linu persendian, ayann, kegemukan yang disertai debaran jantung yang kencang. Serta batuk, TBC, asma, bronchitis, infeksi selapur otak dan semua penyakit yang berhubungan dengan urin dan hati.

Selain itu, riset dengan pengobatan air juga dilakukan terhadap penyakit kelebihan zat asam dan infeksi pada lambung, disentri, pemantangan, wasir dan rutinitas haid yang tidak teratur pada perempuan.

Dengan metode konsumsi air, hasil riset tentang masa penyembuhan penyakit cukup mencegangkan. Tekanan darah stabil dalam 20 hari, penyakit lambung membaik dalam 10 hari, diabetes semakin stabil dalam 30 hari, TBC sembuh dalam 3 bulan, kanker dalam jangka waktu 6 bulan yang dibuktikan dengan hasil sinar X dan pemeriksaan menyatakan perkembangan yang menggembirakan.

Beberapa cara yang dapat dilakukan untuk memperoleh manfaat maksimal air adalah sebagai berikut:

  • Minum empat gelas air putih begitu terbangun untuk shalat shubuh.
  • Berhenti mengonsumsi makanan selama 45 menit setelah minum air, baru kemudian boleh menyantap sarapan.
  • Berhenti mengonsumsi makanan selama dua jam dalam bentuk apa pun setelah makan pagi, baik berbentuk cair maupun kasar. Hal yang sama juga dilakukan pada jam makan siang dan malam.
  • Setelah makan malam tidak boleh mengonsumsi apa pun.
  • Jika empat gelas air putih dirasa terlalu berat, terutama bagi yang telah lanjut usia, dapat digantikan sedikit demi sedikit dan berhatap sampai dapat menghabiskan empat gelas sekaligus. (ri)

CEGAH PENYAKIT DEGENERATIF DENGAN GANGGANG

CEGAH PENYAKIT DEGENERATIF DENGAN GANGGANG
By Republika Newsroom
Rabu, 23 Juli 2008 pukul 15:20:00

Cegah Penyakit Degeneratif dengan Ganggang

Penyakit degeneratif (penuaan dini), baik kronis maupun tidak, selama ini sering dijumpai menimpa masyarakat modern. Ini akibat sebagian orang tidak merawat tubuh dengan baik dan pola hidup yang tidak sehat. Misalnya, kebiasaan merokok, minum-minuman beralkohol, kurang olah raga, kurang istirahat, stres, makan kurang proporsional, dan pencemaran lingkungan.

Tak ada obat medis yang bisa menyembuhkan penyakit ini secara ilmiah. Namun, penyakit degeneratif nyatanya bisa diminimalisasi dengan Cryptomonadales, sejenis ganggang yang hidup di air tawar bersih dan memiliki kandungan nutrisi lengkap untuk membantu meregenerasi sel-sel yang telah rusak.

Ganggang (algae) Cryptomonadales ditemukan oleh Wang Shun Tee, seorang dosen biodemikal dan guru besar di Ping Tung Technology University Taiwan. Ia telah melakukan riset selama 30 tahun sebelum akhirnya menemukan ganggang tersebut. ”Cryptomonadales adalah ganggang berbentuk elips yang merupakan produk baru yang dikembangkan melalui proses bioteknologi,” ungkap Wang Shun Tee.

Menurut Wang Shun Tee, Cryptomonadales adalah spesies dengan mutu terbaik dari jenis Chlorella sorokiniana. Cryptomonadales, lanjut dia, adalah ganggang (algae) berbentuk elips yang merupakan produk baru hasil penelitian dan pengembangan dari dua jenis ganggang unggul, yakni Chlorella dan Spirulina.

Dia mengaku mengembangbiakkan sendiri Cyptomonadales dengan prosedur, perawatan, dan seleksi yang sangat ketat. ”Cryptomonadales tumbuh sangat cepat, bibit yang stabil, dengan membran sel yang tipis, dan mengandung Cryptomonadales Growth Factor (CGF) yang tinggi, vitamin, dan elemen-elemen langka lainnya,” jelasnya.Cryptomonadales, kata Wang, memerlukan energi solar untuk membawa proses fotosintesis. Artinya, hanya memerlukan udara, air, dan matahari.

Penambahan produksi dari Cryptomonadales di setiap generasi, lanjut dia, dari satu sel dapat menjadi empat dalam waktu 24 jam. ”Perkembangannya cepat sekali dibanding buah atau sayuran yang butuh empat hingga enam bulan untuk panen. Dengan populasi penduduk di dunia yang terus bertambah, ini bakal membantu karena produksinya cepat,” tegasnya.

Wang yang juga direktur utama Chlorella International kemudian mendapat dukungan penuh Departemen Kesehatan Taiwan melalui serangkaian penelitian yang diketuai Prof Ih-Jen Su PhD, alumnus Harvard Medical School USA, serta Dr Chun Chian Yu dari Departemen Mikrobiologi dan Imunologi, dan Prof Shi Dan Jan dari Departemen Bioteknologi, Cheng Kung University, Taiwan. Dari riset itu lahirlah tablet, bubuk, dan ekstrak cairan Cryptomonadales yang sangat cepat diserap tubuh. Selain itu, dalam riset medis juga telah membuktikan bahwa Cryptomonadales mengandung konsentrasi yang tinggi dari asam lemak tak jenuh berkualitas tinggi dan aktivator PPAR (Peroxisome Proliferator Activated Receptors, Micro Lipid Activating Receptor, atau Chlorella Lipid Substance). `’Cryptomonadales juga mengandung konsentrasi protein, karbohidrat, dan asam lemak tak jenuh yang tinggi,” ujar Wang. (eye/rin)

OBAT BATUK BERALKOHOL HARAM

ASAM JAWA, USIR BATUK DEMAM

http://ng.republika.co.id/berita/21105/Asam_Jawa_Usir_Batuk_Demam

By Republika Newsroom
Kamis, 18 Desember 2008 pukul 12:22:00

JAKARTA– Asam jawa banyak digunakan sebagai bumbu masakan. Tak jarang juga digunakan sebagai bahan minuman yang dapat ditemukan pada penjual jamu. Nyatanya buah berbentuk polong dengan rasa asam itu memang memiliki khasiat yang luar biasa bagi tubuh.

Asam Jawa (Tamarindus indica) merupakan sebuah kultivar daerah tropis. Buah asam per 100 gram mengandung kalori sebesar 239 kal, protein 2,8 gram, lemak 0,6 gram, hidrat arang 62,5 gram, kalsium 74 miligram, fosfor 113 miligram, zat besi 0,6 miligram, vitamin A 30 SI, vitamin B1 0,34 miligram, dan vitamin C 2 milgram. Kulit bijinya mengandung phlobatannin dan bijinya mengandung albuminoid , serta pati.

Manfaat asam Jawa antara lain untuk menyembuhkan asma, menyembuhkan batuk, demam, reumatik (nyeri sendi), nyeri haid, alergi, sariawan dan menurunkan berat badan.

Untuk Anda yang menderita asma, rebuslah dua potong kulit asam jawa dan adas dengan 1 liter air sampai mendidih, kemudian disaring. Minum air rebusan dua kali sehari.

Kemudian untuk batuk kering, gunakan buah asam jawa sebanyak tiga polong dan setengah genggam daun saga. Kedua bahan tersebut direbus dengan empat gelas air hingga tinggal satu gelas, kemudian saring dan diminum dua kali sehari tiap pagi dan sore.

Jika anggota keluarga ada yang demam, jangan terburu-buru memberikan obat kimia. Cobalah dengan rebusan dari satu genggam daun asam jawa dan adas. Saring air rebusan dan minum dua kali sehari, pagi sore.

Untuk sakit perut ada beberapa pilihan resep. Resep pertama, tiga polong buah asam jawa yang sudah masak dicampur dengan kapur sirih dan minyak kayu putih. Dicampur merata dan digunakan sebagai obat gosok terutama pada perut. Jika ingin ramuan minuman, seduh tiga polong buah asam jawa dengan satu potong gula aren.

Bisul juga bisa diobati dengan asam jawa. Daging buah asam matang yang sudah diolah dan warnanya hitam, bukan coklat sebesar telur burung puyuh, direndam dalam 1 gelas air sehingga mengembang, lima iris temulawak yang dicuci dulu sebelum diiris, gula aren untuk pemanis. Semuan dididihkan sehingga airnya tinggal setengah. Diminum satu kali sehari sampai sembuh.

Untuk ditempelkan, ambil asam kawak sebesar telur burung puyuh, sedikit garam dan sedikit minyak dicampur dan dilumatkan. Tempelkan ke bisul.

Gatal pada bekas luka yang sudah kering dapat diobati dengan asam kawak yang dilembapkan dengan air matang bersih , lalu digosokkan ke bekas luka yang gatal. Cara lain, satu sendok makan penuh daun asam, sepotong empu kunyit, dicuci, dilumatkan, ditempel ke bekas luka yang gatal. (berbagai sumber/cr1/ri)